Monday, December 01, 2014

Di Pesona Pangan Nusantara 2014 Diet Bubar

Dekor yang unik untuk selfie.
Hobi hunting event, nggak selalu untuk kemajuan Ladaka Handicraft tapi juga untuk kemaslahatan diri saya sendiri. Heheheee.... Mengunjungi event, baik berbayar maupun gratis memberikan keasyikan tersendiri. Namun karena terbatasnya waktu, harus pandai-pandai menyeleksi event yang bagus. Buat saya, event yang bagus itu harus menyangkut salah satu dari tiga hal ini: kerajinan, kuliner dan musik, seperti Pesona Pangan Nusantara 2014 ini. Kalau pameran pembangunan? Errr....
Pertama kali saya melihat info tentang Pesona Pangan Nusantara 2014 ini dari sebuah spanduk di perempatan. Sayang, tulisannya kecil-kecil tak terbaca, cuma ada foto makanan yang lezat-lezat. Demi melihat foto itu, langsung deh hunting infonya di twitter. Untuk peristiwa terbaru, search di twitter lebih cepat dan tepat dibandingkan dengan google. Dan terpampanglah disana kalau event ini diselenggarakan di Jogja Expo Center (JEC) tanggal 28 November - 2 Desember 2014. Cukup lama.
Pesona Pangan Nusantara diselenggarakan bareng dengan Gadget IT Show and Sale (GISS), tapi tiket masuknya beli sekali saja Rp 4.000,-. Dari dua area ini ada tembusannya, jadi bisa nonton keduanya dalam hall terpisah. Kalau masuk dari pintu Pesona Pangan sih tidak ada penjaganya, jadi mungkin kalau tanpa tiket nggak ketahuan kali ya? (Eh).
Pesona Pangan Nusantara ini adalah penyelenggaraan ke-9, tadinya saya menduga berisi produk-produk ukm atau binaan lainnya, yang biasanya berupa makanan kering kemasan. Jadi saya sudah membayangkan membeli klethikan itu untuk teman malam mingguan. Ternyata dugaan saya cuma betul sedikit, karena yang membuka stan disana termasuk outlet-outlet populer seperti pempek Ny Kamto, Big Burger, Holland Bakery dan sebagainya. Sayapun panik!
Disinilah diet saya ancur. ^.^
Saya berusaha menetralisir keadaan dengan keliling hall beberapa kali, melihat yang unik-unik. Akhirnya sayapun kalah dan duduk didepan outlet Mendem Duren, menikmati 1/4 buah duren yang dihaluskan dan diberi es seharga Rp 11.000,-, Sluuurp.... Bahagia rasanya. Wkwkwkwkk.... Karena sayang, saya makannya sedikit-sedikit jadi nggak habis-habis. Berhubung bosan duduk sendirian, saya habiskan duren tersebut sambil ngantri di outlet pempek Ny Kamto dan membeli pempek paket mini Rp 15.000. Hahahaa maruk ya?
Terus saya lihat gerobak Kopi Jo. Pertama kali dengar Kopi Jo itu melintas di timeline twitter saya. Melihat penampakannya pertama kali di Pasar Kangen Jogja. Tapi waktu itu cuaca panas minta ampun, jadi saya milih nongkrong di dawet item. Di Pesona Pangan ini karena pas hari hujan, saya pun tak tahan godaan untuk mencoba. Jadi penampakan Kopi Jo itu buthek dan sedikit berampas. Cara terbaik menikmatinya adalah tidak langsung diteguk tapi didiamkan sebentar di mulut. Cara ini penemuan saya sendiri loh. Heheheee.... Bersama saya ada empat bapak-bapak lain yang klempas-klempus ngobrol sambil merokok. Hadeeeh.... Kopi Jo ini hanya bisa ditemui di event-event dengan harga Rp 10.000 untuk yang original. Dulu mereka ada di Jl Damai, tapi karena ada perbedaan rejeki dengan pemilik lahan, maka sekarang Kopi Jo belum menemukan tempat menetap lagi. Ada yang berminat kongsian?
Setelah itu saya melipir ketengah dan terbelalak dengan display Italian Gellato yang yummy. Tapi saya teguhkan hati untuk beli sedikit saja sebagai obat kepingin, yaitu lasagna seharga Rp 22.500,-. Seharusnya beli gellatonya ya, tapi suasana dingin kurang pas. Ketika menunggu lasagna dipanaskan, saya melihat outlet Larissa. Daripada menunggu disana, mendingan berkunjung ke stan Larissa.
Suasana hall.
Teman-teman cewek yang pernah kuliah di seputaran UGM pasti tidak asing lagi dengan salon Larissa. Soal kenapa salon bisa buka stan di pameran pangan, itu urusan panitia, ya. Larissa itu udah ngehits sejak belum ada klinik-klinik kecantikan yang berjubel pelanggannya akibat booming artis Korea. Jaman dulu, tiap hari halaman Larissa penuh dengan motor mahasiswa dan mahasiswa yang mengantar mahasiswi alias gebetannya. Sekarang tetap seperti itu tapi sudah buka cabang di Jl Magelang supaya lebih longgar untuk yang membawa mobil. Apakah saya dulunya pelanggan Larissa? Tentu bukan. Heheheee.... Mana cukup uang saku saya untuk ke salon. Sekarang ada lah sedikit uang untuk kecantikan. Sayangnya beautician-nya kurang persuasif, jadi saya cuma beli hand and body Lavender seharga Rp 30.000,-. Padahal saya sedang rapuh lo, mudah dirayu. 
Setelah mengambil lasagna, saya geser ke timur dan menemukan tiwul ayu. Makanan ini unik tapi melihat penampakannya yang full karbohidrat, saya urung beli. Baru beberapa langkah dari tiwul ayu, saya termangu didepan stan jenang. Jenang jawa itu campurannya macam-macam, jadi penampilannya sangat mengundang. Ya, sudahlah, saya menyerah dan duduk disana untuk semangkok dawet campur seharga Rp 7.000,-. Jenang ini satu stan dengan dawet dan gudeg Sedep Raos Seturan. Kapan-kapan saya ceritain tentang gudeg ini di slowtravelid.blogspot.com ya. Sebenarnya mau agak lamaan dikit disini karena displaynya cukup meriah. Sayangnya ada bapak-bapak reseh yang melihat-lihat yang saya makan dan sok akrab. Cabooot!
Selisih tiga stan, eh ada Sego Abang. Sego Abang ini aslinya dari Gunungkidul tapi warungnya ada di Jl. Wates km 7. Gudeg daun singkongnya itu looo. Masa mau dilewatkan, ya? Meski judulnya gudeg godong telo tapi penampakannya lebih seperti kuah areh. Cedap pokoknya. Ada beberapa paket yang ditawarkan, saya memilih paket sego abang (nasi merah) lauk gudeg godong telo (daun singkong, oseng-oseng tempe dan welut) seharga Rp 15.000. Uenak, hanya saja sebaiknya pilih selain welut karena durinya keras dan tajam, tidak seperti kripik welut yang tidak terasa lagi durinya.
Lomba aneka hidangan alternatif (sepertinya). Peserta dan panita bungkam semua ditanyain, nggak ada yang senyum
Ki-ka: sate berbahan tempe, rolade entah bahannya tapi dengan garnish mangga, camilan dari kelapa.
Sebenarnya saya sudah ngences didepan oven besar berisi roasted chicken untuk isian burger dan sejenisnya. Satu oven itu ada kali 10 ayam. Alhamdulillah sebuah telepon menyelamatkan saya dan saya harus segera pergi ke tempat lain. Saya pun bergegas, takut berubah pikiran. 

28 comments:

  1. Ya Allah, Mbak Lusi...Kok panik amat melihat jenis makanan segitu banyak hahaha..
    Ya untung lah saved by the bell ya...Gak kebayang akuh melihat dirimu makan segitu banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbungkus kali ya mbak, yg banyak, biar nggak kelihatan :))

      Delete
  2. Aaaaakkk postingan ini membuatku pengen jajan. Apalagi ada tiwul dan welut. Di sini jarang banget maaakkk...

    Enak ya Mak, eventnya seru ada makanan tradisional dan modern. Tinggal menjaga hati aja nih :)

    ReplyDelete
  3. *ngitung total yg dimakan dan diminum mak lusi* ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mendukung program penggemukan janin neh mak Kachan :D

      Delete
    2. Laaah merem aja. Janin nggak boleh dong dikasih makan jajan :))

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Kalu dilihat dari penampilan makanannya sungguh menggoda nih Mba, sepertinya enak rasanya, apalagi kalau ada di lokasi tempat pameran pangan nusantra 2014 itu ya..... keburu kenyang sebelum mencobanya nih.... he,, he,, he,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan traktir saya ke pameran seperti ini kang? :))

      Delete
  6. buahahaha aku yo bubar dietku mak...ora sido diet ceritane lek akeh panganen koyok kui...ah jadi laper aku :)

    ReplyDelete
  7. kalau ke pameran seperti ini kayaknya rugi, ya, dateng ke sana pas perut penuh karena kenyang hehe

    ReplyDelete
  8. haduh tempatnya makanan enak ngumpul..daku juga gak bakal tahan mak kalo disitu..bisa kalap..hihihii

    ReplyDelete
  9. Diet bubar tapi kulinerannya bikin senang dan mengenyangkan. Tinggal ikhlaskan aja kalau pas liat timbangan. :D

    ReplyDelete
  10. waduuuh itu makanan ampe bejibun gitu mbak, coba dikirim ke tempat saya bareng 3 baskom aja...sepertinya Mbak Lusi ini masih satu geng ya sama Mbak Dwiex'z, leliatan ada banner KEBnya di sidebar... salam kenal sekalian ijin follow blognya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kita satu geng, tapi bukan geng motor ya. Makasih sudah memfollow

      Delete
  11. ahhh ikutan paniiik bacanyaa hihihihi ngilerr...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dirimu kapan ke Jogja lagi nih? Tiap kita ketemu aku tambah melar loh wkwkwkkk

      Delete
  12. Wah wah ada es Dawet juga. Saya sering liat penjual Es Dawet di Pontianak. Namun belum pernah cobain satu kali pun. Apa kaya cendol ya?: Kasih tau donk itu apa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya, ada kang. Jadi itu bisa pesan jenang atau dawet. Berhubung dingin sy pilih jenang :))

      Delete
  13. hancur bgt nih program dietnya hihihi...
    sampai2 mkn sambil ngantri :))

    ReplyDelete
  14. tiket masuknya 4000? murah ya mak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kudunya malah gratis orang nggak ada yg jaga pintu masuk :))

      Delete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval.