Wednesday, November 06, 2013

Survey 3 Panci: Panci Tetangga Selalu Lebih Gosong

Panci adalah alat dapur yang wajib ada. Sungguh heran, di blog-blog memasak, panci kurang mendapat tempat yang layak. Iya, memang ini prolog yang lebay. Tapi setelah tanya-tanya dengan ibu-ibu hebat ini, saya terpekur, panci juga melambangkan hidup mereka sebagai perempuan mandiri, lepas dari orangtua. Durasi pemakaian panci yang lama, tidak seperti piring terhormat yang mudah pecah, juga menandai berapa lama mereka berjuang menegakkan harmoni. Pengin tahu? Yuk simak kisah dibawah ini dan setelah itu... ajak panci-panci anda berkontemplasi. Heheheee....

Narablog kita kali adalah Helda Fera PuspitaDeris Afriani Zhi dan Lies Wahyoeni. Foto-foto dicopas dan dicrop dari blog masing-masing tanpa izin, semoga tidak keberatan.


Berikut hasil survey-nya:

Tanya: Punya panci berapa?

Helda: 3 buah saja.

Deris: 7 panci aja.

Lies: Di rumah punya panci 11, tapi yang selalu stand by cuma 4, buat masak mie instan, masak nasi, dan buat nyayur...lah yang 7? Biasa, Mak, buat hiasan lemari dapur sama untuk tontonan tikus dapur. Dari yang 11 itu yang beli cuma 3 biji ! Hihihi ...Lainya ? Kado sama hadiah !!! #emak hobi gratisan !!!

Tanya: Pernah ikut arisan panci?

Helda: Belum, tapi pengen.

Deris: Gak pernah Mak, soalnya lebih senang langsung hunting dan beli sendiri. :D

Lies: Ikut arisan panci, pernah sekali di PKK, lha ya yang 3 biji itu beli karena ikut arisan panci. Ikut arisan karena gak enak aja sama tetangga sebelah. hahaha.... Masak iya, ketua PKKnya nggak ikut arisan, sementara para anggotanya antusias ikut hihihihi.

Tanya: Merk panci favoritnya apa?

Helda: 555, tapi belum terbeli, yang di rumah merknya sinar mas kalo gak salah.

Deris: Sekarang masih merk 555 yang asli tapi yaa. Dulu kepengen vicenza, tapi denger review tetangga yang sudah pake gak terlalu oke juga.

Lies: Aku nggak punya merk panci favorit, yang ada saja pokoknya. Nggak tau bagus apa enggak, yang penting buat masak enak! #emang ngaruh ya merk panci sama hasil masakan ? :)

Tanya: Bisa menggambarkan panci andalannya dirumah seperti apa?

Helda: Panci ukuran sedang, yang ada gagangnya, karna multifungsi bisa buat masak air, masak sayur, masak mie instan, atau bikin agar2.

Deris: Bahannya stainless (bener gak ya tulisannya??), mulus, cepet panas dan panasnya merata dan gagangnya enggak panas.

Lies: Panci andalan di rumah, ya yang 4 tadi itu yang aku sebutin di atas. Kadung udah solmet sama tanganku dan kompornya.. :)))

Tanya: Pernah bikin panci gosong?

Helda: Pernah.

Pernah doooong heee.

Lies: Pernah banget ! Sering malah ! Dan menyesal kemudian hahaha.

Tanya: Ingat nggak, panci pertama yang dimiliki sendiri, bukan punya ibu, belinya kapan & dimana?

Helda: Ingat, beli setelah nikah, sekitar tahun 2006, di toserba daerah pasar minggu.

Deris: Kalo gak salah tahun ke-2 nikah (heee) soalnya tahun pertama masih pakai bekal dari ibu, selain karena belum kepikiran dapur, belinya di toko 'serbu' (serba lima ribu) tapi harga pancinya 20rb an hiiii. Masih berdua aja jadi belum butuh panci yang gede-gede.

Lies: Panci pertama yang di miliki, nggak beli tapi kado pernikahan, ada 3 biji, jadi gak perlu beli kan? #berumah tangga nggak modal, ya aku ini Mak! :))

Tanya: Panci yang terlama dimiliki, umurnya sudah berapa tahun?

Helda: 7 tahun, sesuai umur pernikahan.

Deris: Mungkin lebih dari 7 tahun. Soale ini panci warisan ibu. Masih bagus punya. Heee sebenernya karena jarang masak kali ye *tutup mata*.

Lies: Panci pertama yg dimiliki udan berumur 13, 9 bulan !!! Hwaaaaaa...bayangkan ! Udah abege kan ?

Tanya: Panci itu ada spesifikasinya enggak sih, misal yang cocok untuk masak mie instan panci yg begitu, dsb?

Helda: Sebenernya ada ya, misal untuk mie instan ya pakai yg ukuran kecil, kalau bisa ada gagangnya untuk mempermudah menuang mie ke dalam mangkuk. Untuk masak sayur dsb, disesuaikan dengan volume aja.

Deris: Kalo yang aku punya macam-macam Mak, ada yang khusus buat masak air itu yang ukuran lumayan gede. Diameter 20cm dengan tinggi 30cm. Buat masak mie instan panci mini aja yang simple. Punyaku yang ada gagang kayunya. Praktis. Buat nyayur panci biasa pada umumnya.

Lies: Ada baiknya juga sih, kalo perpancian itu ada spesifikasinya, misalnya, kalau untuk masak mie instan itu panci yang ada lapisan enamelnya atau teflon, dan ada tangkai untuk pegangan tangan, sebagai penunjang kepraktisan #punyaku juga seperti ini soalnya hahaha. Panci untuk menanak nasi atau memasak sayur juga sebaiknya beda, spesifikasinya kalo gak pake yang almunium ya yang stainless. #untuk keperluan ini aku gak begitu suka pake yang ada lapisan teflon... ribet menurutku. :)

Tanya: Punya tips mencuci dan merawat panci dengan baik dan benar?

Helda: Segera cuci bersih panci anda begitu selesai digunakan.

Deris: Kalo saya membiasakan untuk tidak membenturkan panci alias memperlakukannya dengan kasih sayang. Hallllah lebay. Beneran lho. Kadang karena mau cepat atw karena kebiasaan panci kurang perhatian. Jadi pas nyuci bentur sana bentur sini. Alhasil penyot sana penyot sini. Jadi tips pokoknya : perlakukan panci-pancimu dengan kasih sayang :) termasuk dengan tidak mengosoknya menggunakan sikat keras atau kasar.

Lies: Tips mencuci dan merawat panci, nggak ada yang khusus sih, mencucinya cukup pake sabun cuci piring pake spon yang lembut, kecuali jika ada gosong-gosongnya pake sabut dari almunium atau amplas halus, biar gosong-gosongnya gampang ilang. Aku punya kebiasan kalo habis cuci peralatan dapur, di jemur atau di angin-anginkan dulu, baru di simpen, atau di cantelin di dinding dapur.

Tanya: Pernah nimpuk sesuatu atau seseorang pakai panci?

Helda: Belum. Demikian, makasih.

Deris: Pernaaaaaah dooooooong. Nimpuk kucing! Wong lagi serius cuci piring abis masak, kok kucing tetangga enak-enakan maling sepotong ikan gorengku. Pung... Panci digenggaman melayang ke kucing.

Lies: Seingatku belum pernah Mak, sayang entar pancinya jadi peot hahaha...udah gitu kan berisik,nimpuk pake panci Mak, mending nimpuk pake sendal jepit ajah ! Hahaha. Wes, segitu dulu Mak soal perpancian ini, yang jelas kita hidup nggak bisa jauh dari dia, karena dia pula bikin kita bahagia Mak...hihihi. Yuk, ah bikin panci kita tersenyum bahagia, dengan cara menempatkan panci di tempat yang selayaknya di hati kita ! Setuju Mak ?

22 comments:

  1. hidup tanpa panci rasanya emang hampa krn paling gak bs dipake buat masak mie instant :D

    ReplyDelete
  2. aku juga pernah buat panci sampai gosong mbak, Allhamdulilah bisa kinclong seperti semula

    ReplyDelete
  3. Nggak ada panci nggak bisa masak mie instan :D

    ReplyDelete
  4. Wuaaaaah...hidup panciiii...aku sempet punya panci kesayangan..warnanya ungu, dapet dari sonoo..sangking sayangnya dipake jarang bangeeeet, pasti nangis yah si panci tuuuh..jadi nongkrong doang et masuk kardus :D..

    ReplyDelete
  5. Kok yang jawab paling panjang selalu mak Lies ya? hehehe...
    Tapi emang mak Lies gitu sih.... rame dan seru

    BTW aku kok gak punya panci favorit ya?

    ReplyDelete
  6. ngomongin panci jadi sedih mak. Semua panci kesayanganku sekarang terpaksa ga bisa kepake semua gara2 make kompor induksi... *mewekdigudang

    ReplyDelete
  7. Emak2 lagi survey panci. :D Kalau Ibu saya sukanya produk dari cosmos. Apa2 cosmooos. :D
    Hidup panciii. . :P

    ReplyDelete
  8. hahahaha.....waduh Mak Lusi, kepikiran posting tentang panci yaa...*saya langsung lari ke dapur ngitung panci*
    keren Mak postingannya :)

    ReplyDelete
  9. Wah, udah ada di sini, cepet banget Mak hehe, Makasih udah di survey, idenya cemerlang banget deh, gak kepikiran aku bikin postingan tentang panci, padahal keseharian kita selalu ketemu panci :)

    ReplyDelete
  10. Hahahahah... si deris.. di atas baru juga kasi nasehat agar memperlakukan panci dengan kasih sayang dan jangan dibentur benturin eh..di bawahnya malah nimpuk kucing pake panci..hahahaha..ngakak asli aku

    ReplyDelete
  11. Haaaaa itu nimpuknya kelupaan dengan 'kasih sayang' mak. Abis, capek2 masak kok ikanku di curi. Tapi setelahnya asli tu panci di elus2, penyok sedikit sih :D Mak Lusi emang kreatif yaa

    ReplyDelete
  12. Cerita panci bisa jadi seru ya... Emak-emak tanpa panci apalah jadinya?
    Waktu mau pindah rumah dulu, suami tanya, mau beli apa dulu nih buat rumah baru. Aku jawab panci. hihihi... (Soalnya kompornya udah punya)

    ReplyDelete
  13. Ya Allah ...ya Rabb...iki cepet men le tayang..hahaha

    Lha kok inyong dawa dewek le njawab yak...hihihihi

    Mak Lusi mah paling bisaaaa !!!

    Mudah2an bermanfaat yaaa....ato paling tidak ya..buat ngikik2 sendiri di pojokan dapur hahaha..

    ReplyDelete
  14. mak Lusi paling bisaaaa deh idenya. tau banget ya enggak survey ke aku, soale pegang panci aja gak pernah hehehee... emak2 gaptek dapur :D
    Mak Lies asoy geboy jawabannya, bikin ngekek nih :D :D

    ReplyDelete
  15. ngakak abis...mak Lusi kreatif...untung nara sumber bukan aku...kebanyakan panci, kebanyakan ganti dan juga kebanyakan gosong...

    ReplyDelete
  16. Panci bisa gitu ya ceritanya :D
    mak lis yang heboh pancinya eh jawabnya :D

    ReplyDelete
  17. huwaaaa, bener-bener obrolan tingkat tinggi inih Mak . haha :D *)panciku, aku sayang kamu (apaan seeeh) :v

    ReplyDelete
  18. wui.... seru banget....kalo aku merk terserah mak...tapi emang panci 555 favorit banyak model dan harga pas di kantong, yang penting bahan stenlis, kalo gosong ga kelihatan.....

    ReplyDelete
  19. ngihihihihihii.. komennya mak lies bikin ngikik terus nih maaakkk...

    ituh mak deris, gimana kondisi kucingnya sekarang? *gimana lho mak lusi, pernh gak nimpuk kucing kan mak lusi penyayang pus meong neh :D

    ReplyDelete
  20. maaaaak, jadi pengen beli panci idaman... :)

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval. Should you need further information, please email to beyoumails@gmail.com.