Thursday, September 18, 2014

Jualan Modal Tampang


Sales Promotion Girl (SPG) adalah ujung tombak penjualan langsung. SPG selalu dikaitkan dengan gadis-gadis cantik berpakaian minim dengan sepatu hak tinggi. Kehadiran mereka sengaja dibuat "mencolok" untuk menarik perhatian pembeli. Umumnya kita mengira bahwa para gadis itu dipajang untuk menarik perhatian bapak-bapak berduit. Tapi hasil dari survey abal-abal saya menunjukkan ibu-ibu pun suka dilayani SPG berpenampilan seperti itu, terutama di bagian kosmetik. Dalam pikiran ibu-ibu ini, kalau yang melayani cantik mulus seperti itu, pastilah hasil dari aplikasi kosmetiknya akan sebagus itu. Yang mengejutkan adalah ada juga ibu-ibu yang mengaku suka aja menyuruh-nyuruh gadis-gadis sexy ini. Waduh, bu!


Saya percaya bahwa menjual adalah ilmu yang melibatkan faktor psikologis. Karena itu, saya rajin menimba ilmu ke pakar-pakar marketing yang tidak melulu memberi motivasi yang menggebu-gebu. Penjualan atau sales ternyata bisa dilakukan dengan smooth, memanfaatkan kerentanan psikologis konsumen. Dan itu tidak perlu nasehat pakar, bahkan sudah dipraktekkan oleh para pedagang kecil.


Suatu malam yang sepi dan dingin, disebuah perempatan lampu merah, jendela mobil saya diketuk anak kecil penjaja koran. Sebagai seorang ibu, perhatian saya tidak lagi ke korannya tapi ke anak itu. Kasihan sekali malam-malam jualan koran, seharusnya mereka belajar dirumah. Langsung saja koran itu saya beli. Sampai dirumah barulah saya melihat ternyata koran tersebut sama sekali tidak bermutu. Beritanya ngawur dengan bahasa yang tidak sopan. Siapa yang mau membeli koran seperti itu kecuali jika dijual oleh anak-anak yang bertampang polos malam-malam?


Suatu siang di perempatan lampu merah lain saya melihat bahwa semua penjual koran di empat penjuru adalah nenek-nenek. Karena siang hari, kita dapat melihat dengan jelas koran yang mereka jual, yaitu koran-koran dengan reputasi bagus. Tapi tunggu dulu, berapa yang dibayar bapak-bapak dan ibu-ibu perlente yang melintas disana? Untuk koran seharga Rp 3.000,- mereka membayar Rp 5.000,- dan Rp 10.000,-. Orang muda kan harus memberikan sebagian kecil banget rejekinya ke nenek-nenek.


Siang ini saya juga heran. Waktu hendak membeli baju batik di sebuah toko terkenal, saya melihat mbak-mbak SPG-nya seolah hilang. Yang mencolok terlihat adalah banyaknya mas-mas di seluruh gedung mengenakan beskap Jawa Yojonan. Strategi ini cukup membuat suasana toko sangat segar. Ibu-ibu jadi semangat belanja. Heheheee. Dimana lagi ada salesperson yang didominasi laki-laki dan didandanin biar ganteng gitu? Mbak-mbaknya kemana? Ada, tapi mengenakan baju biasa, rok dan blus yang dibuat tidak mencolok, seolah tak ada, supaya pelanggan memperhatikan mas-mas itu.


Sejauh mana jualan modal tampang akan kita lakukan? Saya tidak tahu karena saya banyak di online. Tapi terus terang sewaktu pameran offline tak terpikirkan bahwa menyiasati kondisi psikologis calon pembeli ketika bertemu dengan SPG bisa mendongkrak penjualan secara signifikan seperti diatas. Yang saya tekankan ke SPG hanyalah mereka harus ramah dan sabar. Tampaknya saya masih harus belajar lebih banyak lagi. :D

11 comments:

  1. kalau di layani mas-mas ganteng lumayan mbak untuk hiburan hehehe

    ReplyDelete
  2. Semangat belanja kalo liat yang ganteng2 ya mak, tapi begitu melihat pricelist nya mahal mundur teratur kalo aku hihihi #MakIrits

    ReplyDelete
  3. Hehe, bener juga ya, Mak, menyentuh ke aspek psikologis pembeli, itu yang terkadang luput dari dari perhatian kita. :)

    ReplyDelete
  4. SPG or SPB(oy), I don't care. Poko'e tempat belanja batik kalo ke Jogja ya Mirota.
    #MirotaMania

    ^_^

    ReplyDelete
  5. jadi gagal belanja,maunya narsis sama mas2nya hahaha

    ReplyDelete
  6. Kalau aku yg belanja di situ (Mirota Batik), mas2e mesti langsung takgeret ke lantai 3, takminta nemenin makan di bagian tengah cafe yg ada patung mbah2 itu ;)

    ReplyDelete
  7. Hmm... berarti kesimpulannya, lebih baik menggunakan SPG?SPB berpenampilan menarik atau orang-orang yang membuat hati mudah tersentuh? #bingung

    ReplyDelete
  8. jadi sekarang bukan SPG lagi dong, Mak. Tapi SPB alias Sales Promotion Boy :D

    ReplyDelete
  9. Iya sih, kalau belanja terus yang ngelayanin ganteng/cantik seneng juga.. tapi paling seneng sih yang ngelayanin ramah, jadi asik belanjanya :D

    ReplyDelete
  10. Pengen ke sana ah, lihat mas-mas ganteng :D

    ReplyDelete
  11. Hmmmm....tar ikutan belanja ke sana ah, liat yg seger2 :)

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval.