Saturday, November 08, 2014

Bisnis Printilan K-Pop

Minggu-minggu pertama di kota ini, anak-anak rajin mengajak muter-muter ke salah satu sudut kota, lalu menyisir deretan toko-toko. Apa yang dicari? Ternyata sebuah toko yang nyempil mungil, yang menjual segala merchandise K-Pop, dari yang harga ribuan hingga ratusan ribu. Kok tau-taunya ya?
Teman saya bilang, bisnis yang menyasar ABG itu adalah bisnis yang "gurih". Syaratnya adalah update-nya cepat dan tau tempat-tempat ngumpul mereka, baik secara online maupun offline. Meski toko tersebut cuma nyempil dan tak punya toko online, tapi berita adanya toko tersebut bisa menyebar di kalangan anak-anak ABG melalui media sosial. Di hari lain, kami kembali berburu sebuah toko. Meski sama nyempilnya, tapi toko ini punya akun socmed. Bersama kami, ada pula anak-anak ABG lain yang datang diantar orangtua mereka, para korban K-Pop. Hihihiiii....


Tempat Ngumpul ABG
Memang sih penggemar K-Pop nggak cuma dari kalangan ABG, emak-emak teman-teman saya pun banyak yang tergila-gila. Tapi yang paling konsumtif adalah dari ABG ini karena mereka suka mengumpulkan yang lucu-lucu dan kiyut (cute). Kalau penggemar ibu-ibu mungkin rada mikir ya karena nggak boleh mengacaukan jatah belanjaan. Heheheee.... Biasanya ibu-ibu sih baru beli kalau benar-benar bagus.
Untuk tempat ngumpul online, meski facebook dan twitter itu adalah media sosial paling populer, ternyata ABG tidak terlalu suka ngumpul disitu. Mereka lebih suka ngumpul dalam suasana yang lebih privat. Jaman dulu mereka lebih suka hahahihi di group BlackBerry, sekarang mereka banyak yang pindahan ke LINE. Mereka kurang suka ngumpul di WA karena fitur lucunya nggak ada dan tidak bisa follow artis-artis K-Pop seperti di LINE. Sesekali mereka juga menyukai instagram untuk memamerkan koleksi merchandise yang barusaja mereka beli. Tapi kalau jualannya kosmetik yang bikin putih kinclong seperti artis Korea, di instagram itulah tempat ngumpulnya. Sasarannya bukan ABG sih, tapi ABG yang lebih gedean, menginjak dewasa, usia-usia anak SMA dan kuliahan gitu deh.
Kalau path, entahlah, path lebih banyak orang yang lebih dewasa seperti halnya facebook dan twitter. Gara-gara AADC ada di LINE dan booming, bisa jadi orang-orang dewasa rame-rame buka akun LINE. Kalau sudah begitu, ABG pasti akan cabut lagi kalau ada media sosial yang lebih ciamik. Kata mereka, "Tante-tante dan om-om ini bikin garing aja." 
Sedangkan tempat ngumpul offline umumnya di event-event seperti pensi (pentas seni), pameran hobi dan pameran pendidikan lainnya. Selain stan merchandise, biasanya pemilik kios sekalian mengeruk keuntungan dengan menjual makanan-makanan ringan khas Korea. Menurut saya sih citarasanya agak aneh karena merah seperti makan mie ayam kebanyakan saos tomat. Tapi namanya penasaran, stan tersebut sangat laris. 



Sembarang Merchandise
Berhubung saya cuma boleh memotret satu dari sekian banyak hasil palakan anak saya ke saya heheheee, jadi saya cuma bisa cerita kalau yang dijual itu sembarang merchandise asal ada cap atau label group atau artis idola. Infinite aja dari mulai pembatas buku, gantungan kunci, stiker, jam tangan, CD album, kaos, jaket dan sebagainya. 
Tentu saja hampir semua merchandise itu buatan lokal tanpa ijin atau lisensi. Pembatas buku, misalnya, bisa kok ambil fotonya di internet, di print, lalu dilaminating. Pembatas buku seperti itu dijual Rp 3.000,-. Kemahalan sih menurut saya, tapi kalau ngefans ya harus memiliki heuheuheu....
Untuk jam tangan harganya macam-macam tapi kisarannya dibawah Rp 100.000,-. Sedangkan yang paling mahal adalah CD album, sekitar RP 150.000 - Rp 300.000,-. Kalau CD album orisinil, bukan bajakan.

Bagaimana? Ngiler dengan bisnis "gurih" ini? Harus siap-siap mengamati perkembangan artis atau group Korea yang sedang happening ya, karena cepat sekali berubah. Saya pengin sih, tapi mengingat nama-nama anggota Infinite dan Exxo saja sudah kepayahan. Tahunya Siwon aja, tapi Suju masanya udah lewat ya?

33 comments:

  1. Wah podo mak..opo kui exo, ngertine exxon mobil..wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau Exxon berarti dollar yo heheheee

      Delete
    2. Aku juga podo, Mak. Taunya exxon mobile. Eh, Siwon kuinsing ndhi tih? *eh

      Delete
  2. waduuuuh harus update terus ya mak...saya mah nonton filemnya aja udah ga pernah skarang...

    ReplyDelete
  3. Seru ya,anak muda sekarang.. Tapi jadi tau juga, ternyata merchandise yg mereka kumpulin nggak selalu keren ya.. cuma tulisan doang,hehe.Bisalah coba-coba lirik bisnis kayak gini.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget. Aku selalu geleng2 kepala kalau anak2 bawa pulang barang "belanjaan" mrk krn banyak yg sepele2 kok, cuma ada tulisan nama idolanya aja :))

      Delete
  4. Sering lihat k drama tp g tau bamanya,susyah sekali ngafalinnya..paling mentok taunya rain sm lee min ho.udah itu aja hahaha...
    Wah mak,kreatif bgt tu org..pasarannya abg :)

    ReplyDelete
  5. eh ad yak? mak2 ga gaul. akhirnya pas nonton bigbang ngeprint sendiri. soalnya nunggu bazar di kalcit biasanya cm ad yg lg ngehits aja. yg blum keluar album dikiiiit barangnya

    ReplyDelete
  6. dulu juga pernah bisnis yang semacam ini, online. kalau diajak ngobrol, buru-buru nanya teman yang k-poper sejati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oooh, gimana tu mak? Cerita2 dong suka dukanya.

      Delete
  7. Wah... mulai ngelirik bisnis K-Pop nih mbak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha? Nggak lah. Update trendnya nggak bisa ngikutin

      Delete
  8. Wowww ternyata semuaaa trendsetter jadi luaar biasa ya mak...hehehee anak ABG- ortu bijak selalu tahu apa yang dilakukan. Thks atas sharingnya mak :)

    ReplyDelete
  9. Mak icoel cocok nih buka bisnis inih mak xixixiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk mak yuk mak...xD

      Etapi bener mak..aku g ngerti kpop sekarang *karen mungkin g ngikuti juga kali ya

      Delete
    2. Iya tu mak Icoel jangan jadi konsumen aja, ngabis2in duit job review. Harus dapat keuntungan juga dari situ.

      Delete
  10. Mak Lusi fasih banget yak menyeritakannya ;))
    gimana klo bikin sub ladaka buat bisnis gurih ini mak? hihi *bakal abis sm anak sendiri*

    ReplyDelete
  11. Hahaha...wes aq no coment ae dah :))))
    tapi kalo soal member Infinite aq apal semua, sini tak bantu kasih tau satu2 *sambil ngibrit :v :v

    ReplyDelete
  12. Wah kemarin baru heboh kabar-kabar sandal swallow yg dipakai sama member EXO. Murid bimbel saya bilang, temennya jual sandal iswallow yg warna ijo sampai 300 ribu, dan LAKU! Melongo saja saya dengernya..
    Swallow itu kan cuma 8000, :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku baca sepintas itu. Gawat ya anak2 ini?

      Delete
  13. sepertinya boleh juga ya mak,,tapi sebelumnya kita juga harus paham ya tentag k-pop itu sendiri,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Usaha apapun kalau paham benar lain ngejalaninnya. Lebih mantap :))

      Delete
  14. ABG memang pangsa pasar yang paling menjanjikan. Mereka cenderung konsumtif dan senang ikut-ikut yang lagi ngetrend.

    ReplyDelete
  15. Itu toko Azian yg di depan Amplaz Jogja?

    Meski Kpop udah ga begitu booming sekarang, tapi kalo jeli mencari, pasarnya masih ada. Hehe. Tinggal banyakin kreativitas aja dalam pemasarannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul. Kok tau? Hhihihiii

      Delete
    2. Oh...ternyata bener ya? Huahahahhaa. Pantesan kok familiar.
      Sering lewat depan Amplaz soalnya :)))

      Delete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval. Should you need further information, please email to beyoumails@gmail.com.