Monday, April 13, 2015

Renungan: Wadah Adalah Untuk Diisi

Wadah itu adalah untuk diisi. Makanya jika tidak berencana meletakkan sesuatu, janganlah membeli atau membuat wadah.

wadah

Ada dua hal yang membuat pikiran melayang ke sebuah wadah, yaitu dari mas Jauhari ketika menjadi narsum #ArisanIlmu KEB (reportase di postingan lain ya) dan sebuah ingatan dari mentor 5S saya dulu.
Mas Jauhari mengatakan bahwa aplikasi internet itu sudah merekam siapa kita tanpa kita sadari, sampai hal-hal terkecil misalnya apa dan range harga berapa yang menarik minat kita disebuah situs belanja. Karenanya, seberapa jauh kita membuka diri di internet, hendaknya kita sadari benar konsekuensinya sesuai dengan kebutuhan kita.
Dimasa lalu mentor 5S saya memberikan pelatihan tentang bagaimana menata pabrik sesuai kaidah orang Jepang.
Dia mengatakan, jangan membuat rak jika isinya belum ada, bahkan jika sudah terpikirkan sekalipun. Sekali kita membuat rak, kita akan berusaha mengisinya dengan barang-barang, meskipun tidak membutuhkannya, seperti koran bekas dan sebagainya.

Dimasa kini, internet sudah menjadi wadah pikiran dan perasaan kita. 

Kejadian-kejadian yang mengesankan kita tampung dalam wadah internet. Bedanya dengan sebuah rak, wadah online ini tidak hanya kita pandang sendiri tapi juga disimak orang-orang yang tidak kita kenal. Bentuk wadah online itu bermacam-macam, ada yang berupa blog, video, forum dan jejaring sosial.

Secara online, kadang kita tidak memegang prinsip "jangan membuat wadah jika belum punya isinya".

Untuk jejaring sosial saja, mari kita hitung, berapa yang kita punyai. Ada facebook, twitter, instagram, path, line, whatsapp dan bb group. Kadang kita punya lebih dari satu akun untuk platform yang sama. 
Berpikir isi dulu itu ketika butuh akun untuk share karya kita, lalu membuat akun lagi untuk passion lainnya. Berpikir wadah dulu adalah kita membuat akun karena orang lain sudah, kita belum. Supaya kekinian heheee....
Seperti halnya rak-rak yang dibuat atau dibeli dulu padahal belum ada isinya, wadah online pun akan bernasib sama, berisi hal-hal yang tidak perlu seperti curhatan yang tidak jelas, menyinyiri hal-hal yang bukan urusannya dan bergosip. Seperti halnya barang-barang yang tidak berguna, itu hanya menyemak, merusak pemandangan dan jadi sampah.

13 comments:

  1. aku dulu beli rak buku setelah buku luber semua mbak :) gemes lihat orang nyonyor di medsos :)

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Loh belum selesai, udah kepencet publish. Ciwel2 ipet. Yang kasian tuh kalo wadah udah ngasih banyak manfaat trus dicuekin aja di pojokan sampe berdebu. Nyari wadah lain yg lebih kekinian hehehe. Padahal wadah lama jg bs direkondisi ya, Mak. Udah banyak tutorial DIY di internet bs diakses gratis.

      Delete
  3. Terimakasih, Mak, sudah diingatkan.
    Halus tapi ngena, nih.

    ReplyDelete
  4. Wadah, isilah secukupnya... jangan lah berlebihan. #ehapaini

    ReplyDelete
  5. Makasih, maklus ..sekarang aku udah mulai menjaga wadahku biar gak terlalu penuh.. :)

    ReplyDelete
  6. intinya....oooo,catetttt hehehe. makasih ya mak sudah diinatkan^^

    ReplyDelete
  7. Sebuah posting utk introspeksi nih mak.. :D
    Mudah2an apapun yg aku share ada manfaatnya jg utk org lain :)

    ReplyDelete
  8. TFS mak, jd diingetkan jgn asal share ya ...liat dulu isinya apa :)

    ReplyDelete
  9. Internet memang kadang membantu kita mendekatkan sesuatu yang jauh. Orang silaturahmi dengan sanak keluarga jauh kini bisa dengan mudah dilakukan secara digital atau Virtual. Mendekatkan yang jauh. Asal jangan sebaliknya. Menjauhkan yang dekat. Gimana nda begitu kalau ngoborl sama adik saja harus pake Chatrrom (Wassap, BBM atau Twitter). Padahal adik saya itu letaknya bersebelahan kamar sama sayah

    ReplyDelete
  10. makasih mak Lus atas sharingnya..ngena banget nih...

    ReplyDelete
  11. Jangan-jangan sebagian dari kita (termasuk saya) suka mengoleksi wadah :)

    ReplyDelete
  12. Iya ya, kadang kita suka kekinian. Ikut-ikutan tren. Padahal memang, belum tentu wadah itu bisa memaksimalkan kita :)
    Makasih maklus sudah diingatkan..

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval.