Wednesday, July 08, 2015

Hantaran dan Parcel Lebaran Dulu dan Kini

Sudah siap belum hantaran atau parcel lebarannya? Apa sih bedanya dulu dan kini?

parcel cookies kue kering hantaran lebaran

Tradisi hantaran lebaran sudah ada sejak jaman dulu untuk mempererat tali silaturahim. Ketika saya masih kecil, jelang lebaran mbah sibuk didapur membuat nasi lauk dan lepet (ketan dibungkus janur) untuk hantaran. Di daerah nenek saya, ketupat akan dibuat seminggu setelah lebaran. Jaman dulu hantaran lebaran memang homemade sekali, keluar dari tangan pemberinya yang telah membuat dan mempersiapkannya dengan sepenuh hati.
Sebagai cucu perempuan sulung, saya selalu kebagian job sebagai tukang antar. Untuk tetangga sekampung, saya akan mengantarkannya menggunakan baki dan piring-piring. Berat euy. Untuk saudara yang tinggal di luar desa, saya akan mengantarnya menggunakan rantang. Sepeda saya juga ikut beroperasi non stop. Capek deh. Tapi senangnya akan berbuah angpau di kemudian hari wkwkwkk.... Nggak seperti anak sekarang ya, kerja kagak tapi tangan langsung tengadah aja minta angpau.
Hantaran lebaran berevolusi, meski masih ada sampai sekarang tapi sebagian besar telah diambil alih oleh parcel. Hantaran dalam bentuk makanan dan lauk masih dilakukan banyak orang tapi hanya diperuntukkan bagi keluarga. Sedangkan untuk teman dan kolega lebih banyak digantikan oleh parcel. Tetangga bagaimana? Umumnya buat tetangga bersifat insidentil, tidak mengalokasikan hantaran dan waktu khusus, itupun hanya yang rumahnya dekat. Misalnya dalam bentuk hantaran takjil selama Ramadan ganti-gantian..

Pergeseran ini sejalan dengan makin mahalnya berbagai kebutuhan pokok dan perubahan gaya hidup.

Dahulu bahan makanan pokok masih terjangkau untuk dijadikan hantaran ke tetangga-tetangga di kampung. Standar hidup juga tidak terlalu tinggi sehingga hantaran sederhana tidak pernah mengurangi kesan yang ingin disampaikan. Saat ini orang harus berpikir dua kali untuk membuat hantaran ke tetangga. Karena perhitungan ekonomi tersebut, orang lebih senang mengirimkan parcel ke teman-teman yang benar-benar mereka kenal atau memberikan impak pada hidup mereka selama ini. Jadi tetangga jarang dapet ya heheee....
Saya tidak ingat kapan pertama kali parcel cookies atau kue kering muncul. Yang jelas, setelah kue kering muncul, meja kami jadi sepi dari nasi, lauk dan lepet. Tapi jadi rame toples cookies dong? Nggak juga sih. Jika dulu sekitar beberapa rumah di depan, belakang, kanan dan kiri selalu mengantar makanan ke rumah, tapi sejak saat itu parcel yang datang dari kantor, teman-teman dan kolega. Hantaran tetangga tidak lagi hadir. Meskipun ngarep dua-duanya (eeeeh), tapi entah ya, rasanya hantaran makanan dari tetangga itu beda banget, ada kehangatan silaturahim yang jauh lebih terasa.
Kemudian parcel berkembang makin jauh dari sentuhan personal ketika mulai muncul teh kopi sirup bahkan minyak sayur didalam keranjang parcel. Kemudian muncul pula peralatan minum (cangkir), peralatan elektronika, bahkan perabotan ke dalam keranjang parcel. Di Pekanbaru cukup unik, saya pernah menerima parcel berupa beberapa pak minuman kaleng. Pada hari-hari THR sudah keluar, dimana berarti lebaran sudah deket banget, orang merasa lebih praktis membeli parcel di supermarket karena stok banyak, tidak perlu pesan dan disediakan kemasan kardus khusus yang memudahkan pengantaran.

Ibu-ibu kreatif banyak yang menangkap peluang usaha hantaran dan parcel dengan menerima pesanan untuk lebaran. 

Ada saja ide mereka untuk tampil beda tiap tahun. Jenis kue makin hari makin banyak dan cantik-cantik. Kemasan juga terus berubah. Jika dulu mayoritas menggunakan keranjang rotan atau bambu, saat ini ada banyak sekali pilihan. Antara lain bentuk tas diatas. Kotak atau box seperti buatan Ladaka Handicraft juga tak pernah sepi peminat. Bahkan banyak sekali bakery yang menggunakannya sebagai kemasan standar karena lebih rapi dan eksklusif dibandingkan dengan kemasan lain.
Jadi pengin tahu, teman-teman suka parcel yang seperti apa? Bukan mau ngirim parcel lo ya hahahaaa.... Pengin tau aja, pengin tau banget. Eh, budgetnya berapa? :D

25 comments:

  1. wahh ladaka juga panen ya mbak keranjangnya untuk tempat parcel, barakallah....dulu bapak ibuku hantarannya buat tetangga kiri kanan sekardus sprite atau fanta hehehe

    ReplyDelete
  2. Menjelang lebaran begini selalu keinget cerita kecil dulu ttg parcel. Hampir tiap hari 2-1minggu sebelum lebaran, sama adek selalu rebutan kalo ada parcel dtg. Rebutan jajanan snack yg ada di dalamnya, padahal tradisinya sih itu parcel boleh dibuka stlh lebaran usai. Hahahaha cuman bs manyun, walopun tiap hari tetep aja rebutan.

    ReplyDelete
  3. bentuknya keren-keren ya skr hantaran kue kering lebaran.Kalau jaman dulu cuma pakai dus ya mbak :)

    ReplyDelete
  4. Mbak Lus, ternyata tradisi kita sama ya, lebaran suka bagi-bagi hantaran ke tetangga. Sampai sekarang pun masih sama. Usai bubaran sholat Ied Ibu saya nyuruh kirim-kirim baki berisi nasi kuning ke tetangga-tetangga. Trus nanti sehabis lebaran, 5 hari (sepasaran) kirim-kirim lagi isinya kupat, lepet, sama sayur. Sebagai aak ragil yang masih ngikut dengan orangtua saya jadi andalan Ibu untuk urusan beginian hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha kan simbahku juga Jatim, jadinya kita mestinya toss :D

      Delete
  5. Sm sperti bmak yuni, hanter2 makanan ke tetangga atau kelurga yg lbh tua...kemasannya ya kotak nasi trs dikasih tas dg bahan sperti gmbar di atas gt mbak..

    ReplyDelete
  6. Di tempat tinggalku sdh tak ada hantaran masakan yg dimasak sendiri, Mbak Lus. Sudah diambil alih parcel. Dan memang hantaran home made dari tetangga itu rasanyabeda...:)

    ReplyDelete
  7. Parsel sudah mulai berkurang peminatnya karena ada laranga pejabat menerima parsel
    Parsel bentuknya memang sudah beraneka ragam, bukan hanya kue tetapi sudah berisi barang lain misalnya handphone
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. peminat nggak berkurang pakde, tetep pada ngarep kok, cuma terpaksa aja krn dilarang hihihiii

      Delete
  8. iyaaa bener mak lusi, sekarang menu hantarannya bisa bermacam2 dan lebih praktis ngebungkusnya yaa.. *apalagi ada kotak cantik yang siap diisi atau kardus tulisan selamat lebaran yang dijual bebas.. Ditunggu ada parcel nyasar ke saya ya mak *_*

    ReplyDelete
  9. Sayang yaa, kalau tradisi. Hilang sedikit demi sedikit, btw sukses terus buat ladaka moga kebanjiran job:D

    ReplyDelete
  10. Di kampung saya ngawi juga masih ada tradisi hantaran mba, Tapi kalau di bekasi sudah ngga ada tradisi seperti ini... Pengen rasanya kecil seperti dulu, yang di tunggu-tunggu saat lebaran adalah angpau dari saudara, tapi kalau sekarang malah ngasih :D
    Kalau parcel makanan takut tercampur dengan makanan kadaluarsa, mending parcel barang aja, seperti gelas piring,

    ReplyDelete
  11. apik yo mak bungkusane...ayu...eman yg mau buka kalo gini..tapi kalo lihat isinya langsung disabet aja...hahaha

    ReplyDelete
  12. mbakk, kita samaan, aku juga cucu pertama hehe. dulu juga sering diminta anter2 ke sodara, isinya standar sembako kayak gula kopi, kadang ditambah dengan ikan bandeng 1 kilo sama krupuk ikan 2 bungkus. kalo sekarang kayaknya lebih suka dikasih mentahnya hehe

    ReplyDelete
  13. saya dikirim parcel apa aja mau mak :D

    ReplyDelete
  14. sekarang hantaran banyak yang cantik-cantik :)

    ReplyDelete
  15. Tulisan ini mengingatkan diriku waktu kecil, Mak.
    Ibuku dulu sampai sekarang masih ngirim nasi+opor Mak.
    Tapi tetangga mbalasnya kue, sirup, gitu. Hehhehehe.

    Mak, di tempat ibuku masih ada Bada Syawal, Mak.
    Bikin kupat sama lepet.

    ReplyDelete
  16. Pengalaman kecil yang sama, bertugas menghantarkan masakan-masakan buatan rumah. Kalau nganter ketetangga desa, yang membuat semangat pastinya akan dapet amplop.

    ReplyDelete
  17. jaman aku kecil, jelang lebaran pasti bnyk yg kirim parsel ke rumah. nanti dicatat pengirimnya oleh ibuku. buat catetan, tahun depan absen apa enggak kirim parcelnya, hahaha

    ReplyDelete
  18. Jadi inget kalau beberapa tahun lalu suka ambil order parcel di kantor suami tiap lebaran bikin puluhan parcel... yg heboh ank2 pada senang rumahnya berantakan sama hiasan parcel dan isi parcel....Sekarang suami dah ga di sana lagi ...sudah deh ga punya orderan ini hehe...

    ReplyDelete
  19. Aku paling seneng kalo ayahnya dapat parsel dari kantor. Gak didesain pake yang cantik-cantik, tapi pake box kontainer ukuran sedang. Selain isinya bikin seneng karena lebaran gak perlu beli kue2 lagi, boxnya bisa dipake buat nyimpen barang2.

    Kalo aku kebiasaan dari tahun lalu-lalu, ngirim ke tetangga kue kering sama sirup. Biasanya udah disiapin dari seminggu sebelum lebaran. Tetangganya lumayan banyak soalnya.
    Kalau masakan, gak kuat musti masak banyak. Di rumah cuma tinggal bertiga aja sama suami dan anak yang masih kecil. Cuma tahun ini ngirim ke tetangga cuma 2 orang. Karena baru pindah. Jadi belum banyak kenal.
    Kalau ke mertua, karena jauhhh jadi kirim mentahnya. Hehehe... Nah kalo ke orangtua, baru deh selain bawa kue2, angpao, bawa masakan juga. Karena lebaran biasanya ngumpulnya sama orangtua.

    ReplyDelete
  20. kalo di Jombang ater2 lepetnya nggak ada mak,cuma nasi sama lauk aja. Kadang kue2 basah,sampe sekarang masih nasi sama lauk aja,parsel belum pernah lihat,biasanya sih sembako,mungkin karena di desa ya hehehe...

    ReplyDelete
  21. Makin cakep-cakeeep ya kuenya.. Juga hantarannya.. Kalau aku stay dengan kaastengel, nastar dan puteri salju aja hehehe

    ReplyDelete
  22. Sekang bentuk dan hantaran atau parsel, bervariasi, cantik dan asik....kekinian, hehehe

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval.