Rajut Kekinian di Poyeng Jogja

Friday, August 07, 2015

Hihihiii merajut aja harus kekinian, tapi bisa kok di Poyeng Jogja.

Macam-macam hakpen

Pertama kali saya menemukan nama Poyeng ketika mencari komunitas pecinta kerajinan (craft), bukan pengrajin, di Jogja. Penginnya sih nyari teman gaul sesama ibu-ibu tapi nggak cuma chit chat atau gosip-gosip, melainkan yang tangannya ikut sibuk membuat sesuatu. Selain komunitas kerajinan, saya juga sedang mencari-cari komunitas memasak. Itu agak sulit karena yang sudah ada komunitas photography yang memfoto makanan tapi tidak bisa memasak. Heheheee....

Poyeng saya temukan pertama kali di fanpage facebook. 

Setelah melihat alamatnya, ternyata tak jauh dari rumah saya. Sayangnya posisinya berada di perempatan Monjali yang sangat ramai dan sempit sehingga mobil saya susah parkir untuk waktu lama. Beberapa hari lalu kebetulan ada sepeda motor saudara yang nganggur. Langsung deh saya pinjam dan saya bonceng ibu saya kesana. Baru-baru ini Poyeng juga buka cabang di Jl Bantul.
Saya tiba di Poyeng ternyata kepagian, masih tutup. Saya salah info karena yang buka jam 08.00-16.00 adalah yang di Jl Bantul. Sedangkan yang di Monjali buka jam 10.00-19.00. Bangunan yang digunakan Poyeng ini kecil saja. Kalau nggak mengendarai dengan pelan bisa terlewat. Disebelahnya ada bakso Pak Min yang nyusss.... Hihiii.... Makan bakso yuk! Eh.
Macam-macam breien.

Saya ajak ibu saya karena mau menyenang-nyenangkan beliau yang hobi merajut. Saya sendiri blas nggak bisa. Ibu saya menggunakan metode lama dengan hakpen dan benang murah meriah, sementara Poyeng banyak menyediakan benang yang lebih bagus kualitasnya.
Memasuki Poyeng rada bingung karena suasananya tidak seperti toko meskipun benang-benang berjajar rapi di rak. Mbak yang jaga tokonya santai banget sambil ngemil. Heheee.... Ibu saya langsung menuju ke rak-rak benang, sementara saya langsung lesehan mencari colokan. Heheee.... Tak lama, ibu saya protes karena tidak menemukan benang murah meriah yang dicarinya. Saya bilang memang sengaja mengajak beliau kesana untuk melihat rajut bentuk lain, yang lebih kekinian, yaitu menggunakan breien dan benang yang lebih tebal. Namun demikian, macam-macam hakpen dijual juga disitu.

Karena kekiniannya itu, pengunjung yang datang selama saya disana adalah adik-adik kuliahan. 

Macam-macam benang.

Ibu-ibunya cuma saya. Nenek-neneknya cuma ibu saya. Disana self service, milih-milih sendiri. Fungsi mbak-mbak jaganya adalah sebagai kasir plus instruktur. Jadi, jika kita belum bisa merajut tapi pengin, datang saja kesitu, beli peralatannya, lalu ndeprok disitu diajarin mbaknya sampai bisa. Kalau belum bisa, besoknya boleh kesana lagi. Gratis! Tapi jangan beli benang di tempat lain dan minta diajarinnya disitu ya. Curang tu namanya hahaaa....
Berhubung saya sibuk (halagh), saya tidak bisa bolak balik mengantar ibu saya ke Poyeng sampai selesai menjadi satu benda kerajinan. Dengan peralatan yang kami beli tersebut, ibu saya melanjutkan mempelajari caranya dari youtube. Yup, sekarang ibu saya bisa berjam-jam nonton youtube. Heuheuheu.....

You Might Also Like

15 comments

  1. Duh mbaaak...
    Sekarang banyak banget pernak pernik pake bahan rajutan yah, mulai dari tas sampe syal gitu...

    Tapi butuh ketekunan & kegigihan tingkat tinggi buat merajut yah mbak :)
    Sepertinya aku gak cocok ngerjain nya, lebih cocok nge-drama aja...halah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku idem dengan Mak Erry hhahahaha... Dasaaaar, emak pemalas kita ya mak ^^cariTemen^^

      Delete
  2. Beuh keren, Mamanya Mbak Lusi nonton Youtube, andai Mamaku juga mau kenalan sama teknologi :D

    ReplyDelete
  3. Mbak...aku wakil padamu ya merajutnya?
    Dua kakak perempuanku bisa ngerajut, tapi adiknya ini dudul merajut

    ReplyDelete
  4. Ya, kalau lewat youtube, gerai poyengnya senang dong karena tidak perlu repot-repot mengajarin.
    Yang di jalan bantul mananya ya ? aku kok belum pernah tahu. Maklum karena setahun sekali baru ngelewatin.
    Sop pak minnya, ramai kagak ? :)

    ReplyDelete
  5. lengkap kap kap kaap gerainya
    duh pengen bisa ngerajut baju jadinya

    ReplyDelete
  6. waaa.. enaknya bis agratis diajarin. kalo rajut aku gak kuat matanya mbak,, suka capek meski cuma bentar,,, dulu suka banget rajut pake kain strimin diajari ibuku sampe bisa bikin bunga2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau pakai strimin itu bukannya kristik dan sulam?

      Delete
  7. Waaaw waaaw, saya pasti betah lama-lama di situ. alatnya lengkap, dan pengunjung bisa bebas milih2 sendiri.
    Kalo di sini ada toko kayak gini saya pasti senang.
    Sungkem buat Ibu, sama hobinya. Aku juga suka merajut.

    *terus mbayangin mak Lusi selonjoran di deket colokan* emang disediain tiker/karpet ya mak?

    ReplyDelete
  8. Wah benangnya komplit itu. Japi pingin merajut lagi *tapi tangan sudah kaku sudah lama nggak pegang hakpen

    ReplyDelete
  9. Eaa.. Ibu jd ikut kekinian yo, gara2 merajut jd ngeyutup. Dobel kekiniannya. Aku yo lg kepikiram nih mba, pingin crafting apa gitu buat ngisi cuti melahirkan yg 3bln kesepan. Btw, itu petugas poyeng baik bgt mauu ngajarii...

    ReplyDelete
  10. Di Semarang ada juga mba toko yg jualan perlengkapan craft sekaligus ngajarin. Namanya aku lupa, tapi letaknya di Jalan Pemuda. Itu salah satu jalan utama di Semarang, dan hanya satu toko craft saja yg ada di situ.
    Klo kakakku liat foto ini pasti dia ngiler berat pengin berkunjung hihihiii...

    ReplyDelete
  11. aku masih belum bisaaaa mba..ajarin dong hehehe

    ReplyDelete
  12. Eyang keren dan kekinian ih nontonnya youtube :)

    ReplyDelete

Maaf jika kenyamanan teman2 terganggu, sementara komentar dimoderasi karena makin banyak spam. Kalau sudah reda, akan dilepas lagi. Terima kasih.