Monday, October 12, 2015

Haruskah Perempuan Bisa Ganti Ban?

Salah satu yang paling dipikirkan perempuan pengendara adalah haruskah perempuan bisa ganti ban?

tambal ban bocor


Sebenarnya lebih baik punya perlengkapan anti ban bocor sendiri. Tapi kalau tidak punya, gimana? Rasanya enggak banget cakep-cakep begini keringetan dan kotor semua ganti ban di pinggir jalan dan dibawah terik matahari. Heheheee.... Ganti ban memang lebih identik dengan pengendara mobil karena mobil nggak bisa dituntun. Baik mobil maupun sepeda motor tidak boleh dinaiki jika ban flat karena bocor. Kalau nekad dikendarai, selain berbahaya karena kendaraan jadi susah dikendalikan, juga bisa merusak pelek. Tapi tetap masih banyak yang nekad, terutama perempuan. Waktu masih mengendarai sepeda motor dulu saya juga begitu, nggak mau ngos-ngosan nuntun. Jangan ditiru, ya.
Alhamdulillah sudah lebih dari 10 tahun menyetir mobil, belum pernah ganti ban sendiri. Ban bocor sih sudah sering. Waktu masih pakai mobil jadul, kalau ban bocor, mobil saya parkir pinggir jalan aja, telpon orang rumah. Wkwkwkk.... Buat apa sih ganti ban? Supaya ban yang bocor diganti dengan ban cadangan sehingga mobil masih tetap bisa berjalan untuk membawa ban bocor itu ke tukang ban. Setelah ditambal, ban di tukar lagi karena ban cadangan, seperti namanya, hanya untuk cadangan, kurang nyaman dipakai dalam waktu lama. Jangan lupa juga untuk selalu mengecek kondisi ban cadangan. Jangan sampai mau digunakan, ternyata kempis juga, padahal sudah ngos-ngosan mencopot ban yang bocor.
Teman-teman tahu kan ban tubeless? Nah, sejak menggunakan ban tersebut, saya sudah tidak pernah ganggu-ganggu orang rumah lagi, karena salah satu keuntungan ban tubeless itu tidak langsung bocor jika ada paku menancap. Selalu masih ada kesempatan ke tukang tambal ban. Ibu-ibu tak perlu takut jalan jauh dan khawatir nggak bisa ganti ban jika bocor. Tapi ini perlu kewaspadaan juga, jangan sampai ban flat baru sadar kalau bocor.

Bagaimana sih mengetahui ban bocor itu? 


  1. Jika teman-teman merasa setir agak goyang, kemungkinan salah satu ban kurang angin sehingga tidak seimbang, tapi belum tentu bocor. Tenang dan cari tukang ban yang punya alat pengukur tekanan.
  2. Pengecekan harus dilakukan terhadap minimal 2 ban (depan semua atau belakang semua), bukan hanya ban yang bersangkutan saja. Kalau selisih tekanan keduanya sedikit, mungkin cuma kurang angin. Tambah angin sesuai dengan tekanan yang disarankan produsen kendaraan, yang biasanya ditempel dipintu, didekat kursi sopir. Jika selilsih tekanan terlalu banyak, hampir pasti ban tersebut bocor. Misal, cek 2 ban depan, kiri 30 psi, kanan 27 psi, maka tinggal tambah angin saja supaya seimbang. Tapi jika kiri 28 psi, kanan 16 psi, maka kemungkinan sebelah kanan bocor.
  3. Mintalah tukang ban untuk mengecek kebocoran ban tersebut. Kebocoran akan diindikasikan dengan gelembung udara ketika ban dicelup atau disiram air.
Mengecek atau menambal ban sekarang sama sekali tidak ribet seperti dulu. Di tiap SPBU sudah dilengkapi dengan pengisian angin gratis, hanya tidak bisa ngecek tekanan ban, tapi cukuplah untuk bertahan sampai ketemu tukang tambal ban. 

Sudah 5 tahun ini saya menggunakan nitrogen untuk ban mobil saya. 

Dulu nitrogen hanya ditemukan di bengkel-bengkel besar. Sekarang hampir di tiap SPBU kota besar, ada. Keuntungan nitrogen ini adalah ban tidak cepat panas dan karet ban juga lebih lentur sehingga lebih awet. Di outlet nitrogen ini kita juga bisa tambal ban.
Ada berbagai cara menembel ban bocor, ada yang seperti ditempel, ada yang lubang kebocorannya dimasuki semacam karet. Yang dimasuki semacam karet itu sekarang lebih banyak dilakukan karena lebih praktis, cuma 1 menit selesai dan lebih kuat. Kalau tambal ban di SPBU itu malah bergaransi 7 hari dengan tarif Rp 15.000 - Rp 20.000,-.
Nah, dengan demikian, haruskah perempuan bisa ganti ban? Hmmm.... nggak perlulah, SPBU sudah ada dimana-mana, cuma harus rajin cek kondisi ban tiap kali hendak bepergian. Tapi kalau bisa ganti ban sendiri sih, baik juga, jadi tenang kemana-mana karena bisa mandiri.

14 comments:

  1. iya mbk lus, kalau rasanya mbliyut, mending dicek aja kondisi bannya, takutnya ada yang...bocol bocoool..hehe
    tengkiu infonya mbk

    ReplyDelete
  2. Jangankan yang perempuan, sekarang banyak kok laki yang masih blank sama cara ganti ban, bingung apa yang musti dilakukan. Dulu saya uga gitu, tapi ya akhirnya belajar :D

    ReplyDelete
  3. jadi gak perlu ya perempuan bisa ganti ban? deal hahah. horor juga ngebayangin harus jongkok di pinggir jalan terus narik dongkrak buat ganti ban.yes, telepon saja call care mobil yang bersangkutan ya atau orang rumah

    ReplyDelete
  4. wah mantep nih infonya mak. simpen ah kalo kapan2 aku bs nyetir lagi :D

    ReplyDelete
  5. Nice info.. Kayaknya musti tau at least ya mak.. Kalau bisa ganti ban kereeen ajaaah hehehe

    ReplyDelete
  6. Kata suami gini, mak :
    Laki-laki wajib bisa ganti ban. Kalau perempuan, wajib punya mulut buat minta bantuan orang hantiin ban. Hahha..

    ReplyDelete
  7. Orang yang menyetir mobil memang di sarankan bisa mengganti ban sendiri, kalau menunggu orang rumah, kelamaan... tapi memang sudah resiko... saya juga sudah beberapa taun alhamdulilah selama saya yang mengemudi belum pernah merasakan ban bocor... tapi sudah pernah ganti ban saat yang mengemudikan bapak saya... nitrogen dirumah saya 1 ban 4rb...

    ReplyDelete
  8. Nitrogen lebih unggul. Di SBPU sudah mewabah. Banyak sekali peminatnya. Gimana kalau ban mobil bocor terus dituntun seperti motor kena ban bocor. Kira-kira kuat dan ngos-ngosan kagak ya ?

    ReplyDelete
  9. Allhamdulillah belum pernah ngalamin harus ganti ban, mak.... jangan sampeeeeeee :))

    ReplyDelete
  10. Kirain berenti untuk telephone bengkel, trnyata...... :D
    Risiko pengendara, nih. Aku palin nelangsa kalau ban motor bocor. Harus dorong! :(

    ReplyDelete
  11. aku ra ngerti genti ban.... ngertinya make aja... paling kalo kempes misuh2 kareppe dewe :v

    ReplyDelete
  12. Wah ini lebih keren lagi kalo perempuan bisa ganti ban. Praktisnya sih pergi ke tukang tambal ban atau bengkel aja, cuma kalo pas kejadian kondisi jalan sepi nggak ada yang dimintai tolong, gawat juga ya.

    ReplyDelete
  13. sebaiknya sih harus bisa ya mbak, kalau darurat jadi bisa mengerjakan sendiri

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval. Should you need further information, please email to beyoumails@gmail.com.