Friday, November 27, 2015

Hal Kecil Yang Membuat Mobil Awet

Banyak hal kecil yang bisa membuat mobil awet.

Cuma nambahin cairan wiper gini gampang kan?

Ibu-ibu banyak yang tidak paham dengan mekanik sederhana sehingga tidak mau pusing dengan perawatan kendaraan. Kalau rusak tinggal ke bengkel atau rewel ke suami. Padahal banyak hal kecil yang bisa membantu perawatan mobil agar awet, tidak sering ke bengkel dan mudah dijual lagi. Nggak perlu bongkar apa-apa deh pokoknya. Nggak sampai kena oli juga.
Pengendara sekarang sudah punya kesadaran untuk cek rutin ke bengkel. Dengan cek rutin, untuk mobil yang tidak terlalu tua, tak perlu khawatir hingga jadwal selanjutnya. Makin baru sebuah mobil, makin minim perawatannya. 

Meski demikian, kita perlu memperhatikan hal-hal dibawah ini untuk membantu agar mobil bertahan lebih lama dan tidak merongrong dompet.

  1. Cek rutin tiap hari sebelum pergi kondisi ban, bensin dan lampu. Jika penampakan ban tidak meyakinkan atau buat nyetir juga tidak nyaman, segera bawa ke tempat pengisian angin, jangan tunggu hingga kempisnya benar-benar kelihatan. Mobil saya pernah tiba-tiba mogok karena fuel pump harus ganti, harganya 3 tahun lalu Rp 600.000,-. Agar fuel pump awet, jangan beli bensin di sembarang tempat, isi bensin segera jika indikator menunjukkan bensin tinggal 1/4 bagian meski itu masih bisa untuk jarak jauh dan usahakan tidak mengisi bensin di siang hari panas. Jika sedang punya uang, isilah bensin full tank agar bekas uap di dinding tangki tidak menghasilkan kerak.
  2. Cek rutin mingguan kondisi cairan wiper (jika musim hujan), air aki (untuk mobil baru banyak yang menggunakan aki kering jadi tak perlu), air radiator (untuk mobil lama kadang cepat habis). Sebaiknya gunakan cairan wiper yang membuat kaca jernih, bukan sekedar air. Untuk aki, jika menggunakan aki basah, sebaiknya sering dicek, ada indikatornya kok. Kalau tidak berani mengisi sendiri, segera beritahukan ke suami atau bengkel. Air radiator yang cepat habis akan membuat mesin over heat, mendidih, harus segera dibawa ke bengkel.
  3. Cek rutin bulanan oli. Ini juga ada indikatornya. Untuk mobil manual berupa besi panjang yang dicelupkan untuk melihat ketinggian oli di wadahnya. Bagi yang rutin ke bengkel akan terbantu pengecekannya. Jika jarak yang ditempuh cukup jauh, segera ganti oli sesuai dengan ketentuan di buku manual mobil. Kalau buku manual sudah hilang, minimal 3.000 km atau googling produsen mobilnya saja. Jangan tunggu oli kotor banget ya, mesin bisa rusak, terutama untuk mobil matic.
  4. Starter mobil dengan santai dan biarkan mobil mencapai pembakaran sempurna, tidak perlu terlalu lama dan tidak perlu digaspol sampai sarapan tetangga kocar kacir.
  5. Nyalakan AC di rpm rendah (tidak digas), setelah mobil siap berangkat.
  6. Jika berhenti, matikan AC di rpm rendah juga, sebelum mobil dimatikan.
  7. Jika mobil manual, jangan malas ganti gigi menyesuaikan dengan kondisi jalan. "Real man uses three pedals" itu memang betul karena perlu tenaga lo buat ngopling. Belakangan saya pengin ganti ke matic karena telapak kaki saya mengalami peregangan otot yang berlebihan. Sayang, tabungan belum ngumpul.
  8. Parkirlah di tempat yang rindang. Jika terpaksa berhenti di tempat yang super panas, buka sedikit jendelanya.
  9. Di musim hujan seperti ini, kadang kita merasa sayang untuk cuci mobil karena capek bolak-balik basah. Apalagi jika harus ke tempat cucian mobil. Rugi rasanya hanya bisa menikmati mobil dalam keadaan kinclong beberapa jam saja.  Tak apa. Yang penting segera di lap setelah kehujanan agar tidak berjamur. Saya pernah menghabiskan Rp 100.000,- hanya untuk membersihkan bekas air yang mengering dan tidak mau hilang di kaca depan.
  10. Sesuaikan kecepatan wiper dengan kondisi hujan. Jika hujan rintik, tak perlulah menggunakan kecepatan tinggi. Bersihkan juga daun yang jatuh di kaca agar kaca tidak tergores jika wiper bergerak.
  11. Jika menggunakan cover, pastikan mobil dalam keadaan bersih dan kering sebelum ditutup. 

Itu dulu ya. Kalau ada yang terlintas lagi saya revisi. Sering-sering kesini aja.

22 comments:

  1. Belum punya mobil jadi info ini masih status bookmarked dulu
    Kalo sudah punya, hal-hal kecil di atas harus saya perhatikan...

    Terima kasih, Mbak Lusi

    ReplyDelete
  2. musim hujan jangan lupa cek ban..demi keamanan...hehhe *salam dariku tukang tambal ban

    ReplyDelete
  3. Saya sering menjengkelkan suami, mau tinggal beres kalau soal mobil. Padahal kalau kita ikut berpartisipasi dalam merawat kendaraannya jadi awet ya Mbak Lusi :)

    ReplyDelete
  4. padahal hal kecil ya mak Lus, kadang aku selalu lupa..hehehe

    ReplyDelete
  5. kmrn ngilangin jamur itu effortnya besar jg tryta, pas ngirit pas beresin sendiri (dicompound) lumayan olahraga bisep trisep LOL
    btw tfs mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaah kaaan hal kecil jadi bikin otot besar deh :D

      Delete
  6. makasih mak infonya,aku tiap seminggu sekal ini manasinnya,paling2 10 menit...

    ReplyDelete
  7. walaupun terlihat sepele namun bisa bikin bangkrut juga ya mbak. keluar duit 100rb untuk bersihin bekas air di kaca depan.

    ReplyDelete
  8. weleh weleh, di rpm rendah toh yaa. Diriku kalau merasa panas baru dinyalain AC kalau adem adem aja mah sering buka kaca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mobilnya yang panas atau mesinnya yg panas nih? Nyalain aja asal jangan pas sambil ngebut.

      Delete
    2. Emang efeknya apa mak kalau rpm tinggi nya lain AC

      Delete
  9. belom punya mobil tapi bisa dipraktekkan ke mobilnya si mamah, biar makin awet..

    ReplyDelete
  10. Baru tau kalau isi bensin pas siang bolong gitu ternyata gak bagus. tfs mak :)

    ReplyDelete
  11. Belum punya mobil mbak :( Tapi dibookmark dulu deh, ya kali besok dapat undian berhadiah mobil gitu. Heheheheh

    ReplyDelete
  12. Ibu2 biasa ne seneng e mung mancal mak. Masalah perawatan diserahkan ke bapak2. Makasih tipsnya mak

    ReplyDelete
  13. Terima kasih share-nya, mak. Saya seringnya naik bus karyawan karena jarak kantor 55KM dari rumah. Tapi sesekali nyetir sendiri. Nah yg pengen saya bisa slain hal di atas tu adalah bisa ganti ban sendiri. Soalnya jalan menuju kantor adalah hutan yg sepi. Mungkin ga yaa

    ReplyDelete
  14. saya belum punya mobil mbak Lus...tapi buat pengetahuan aja bolehlah... :)

    ReplyDelete
  15. wah keren mbak..kalau punya mobil sedikit banyaknya harus ngerti ya mbak..jangan cuma ngerti pakenya aja hehe kalau tiba-tiba di jalan kenapa-kenapa baru deh repot..thanks mbak lusi atas sharenya semoga saya cepat punya mobil juga ^^

    ReplyDelete
  16. aku taunya pakai dan ngerusakin mak hehehe..keren iiih maklus sampai paham bangeeet details teknis seperti ini :)

    ReplyDelete
  17. pakai kopling kay aolah raga kaki ya mbak :)

    ReplyDelete
  18. Aku nggak bisa nyetir, soal perawatan mobil serahkan suami deh hihihi

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval.