Saturday, January 09, 2016

Gudeg Kering, Gudeg Basah dan Sentra Gudeg

Lebih suka mana, gudeg kering atau gudeg basah, sebaiknya kita bahas sambil jalan-jalan ke sentra gudeg, yuk.

gudeg kering, gudeg basah dan sentra gudeg


Satu-satunya kota gudeg didunia ya Yogyakarta atau Jogja. Kurang afdol jika ke Jogja tidak mencicipi gudeg. Lalu ada apa dengan team gudeg kering dan team gudeg basah ini? Semacam war-kah?

Gudeg Kering Vs Gudeg Basah
Seperti namanya, gudeg kering berarti tanpa kuah, sedangkah gudeg basah juga seperti namanya. Gudeg basah bukan berarti berkuah banyak, tapi sedikit saja membasahi. Mungkin istilah Jawa yang lebih tepat adalah nyemek.
Gudeg itu sebenarnya yang berasal dari gori atau nangka muda berwarna gelap itu. Ada juga yang menggunakan manggar.

Tapi jika membeli gudeg, baik kering maupun basah, maka yang disebut gudeg adalah satu set berisi gudeg, sambal goreng krecek dan opor. 

Semuanya bersantan kental. Untuk gudeg kering, berarti semua dimasak sampai habis kuahnya. Untuk gudeg basah, biasanya penjual mengambil kuah dari sambal goreng krecek atau opor, sedangkan gudegnya tetap tanpa kuah.
Opor gudeg tidak seperti opor biasa, melainkan lebih kental dan tidak menggunakan kunyit sehingga warnanya agak gelap. Didalam opor itu biasanya ada tempe, tahu, telor, hati, ampela dan daging ayam. Di beberapa penjual, kita boleh meminta tempe, tahu dan telor separuh, demikian juga ayamnya tidak harus utuh tapi suwir. Ada pula yang memasukkan daun singkong kedalam opor tersebut, misalnya penjual gudeg pagi di Purwanggan. Ini kesukaan saya.
Masing-masing jenis gudeg punya penggemar garis keras. Tapi sepertinya wisatawan, apalagi yang amat jarang ke Jogja, tidak terlalu memperhatikan itu. Yang penting tidak melewatkan makan gudeg. Gudeg kering punya citarasa lebih manis serta lebih awet untuk dibawa bepergian sebagai bekal. Sedangkan gudeg basah bercitarasa lebih gurih.

Perkembangan Gudeg Jogja
Gudeg Jogja tidak banyak berevolusi seperti makanan khas Jogja lain, misalnya bakpia aneka rasa. Gudeg Jogja dicari justru karena keotentikannya. Yang dimodifikasi hanyalah kemasannya, menurut merk si penjual. Kemasan yang dikenal umum adalah tempelangan (porsi 1 orang lengkap dengan nasi, bisa dos atau bungkus), besek dan kendil. Belakangan juga sudah ada makanan siap saji dalam bentuk gudeg kaleng yang tahan hingga setahun, seperti produksi oleh Bu Tjitro.
Dahulu gudeg kebanyakan dijual pagi dan malam. Semakin ramai wisatawan yang datang, akhirnya gudeg makin banyak yang dijual di siang hari. Khusus untuk gudeg basah, lebih banyak ditemui di malam hari, entah mengapa. Makin hari, gudeg mendapat saingan dari jenis masakan lain. Untuk sarapan, makin banyak soto yang terkenal. Sedangkan di malam hari, pedagang angkringan makin diminati. Namun demikian, mayoritas wisatawan merasa sayang jauh-jauh ke Jogja tanpa menikmati gudeg.
gudeg kering, gudeg basah dan sentra gudeg


Dimana Membeli Gudeg?
Meski penjual gudeg masih banyak, tapi tak seperti dulu yang ada di tiap pengkolan. Dua sentra gudeg yang terkenal adalah Barek dan Wijilan.
Untuk sentra Barek ini sebenarnya masuk wilayah Sleman, makanya plang masuk wilayah disebutkan sebagai Sentra Gudeg Sleman. Letaknya di dekat Selokan Mataram Kehutanan UGM. Sepanjang jalan utama terdapat beberapa outlet penjual gudeg. Tapi jika teman-teman ingin langsung ke dapurnya, masuk saja ke dalam gang yang ada di tengah jalan tersebut. Sepanjang gang tersebut adalah rumah para pembuat gudeg. Makan disana akan lebih nikmat jika tidak terburu-buru dan tidak di musim liburan.
Jika membeli gudeg lebih ke utara atau mendekati tengah Kabupaten Sleman, akan dijumpai gudeg yang tidak terlalu gelap, hampir seperti sayur lodeh nangka tapi overcooked. Sedangkan gudeg manggar lebih mudah ditemukan di daerah Bantul.
Jl Wijilan terletak didekat Kraton Jogja, disebuah jalan yang ditandai dengan plengkung.

Baca juga Perlengkapan Busana Adat Jawa Tjokrosuharto yang ada didekatnya.

Karena dekat dengan Kraton, gudeg Wijilan lebih dikenal oleh wisatawan. Di sentra-sentra gudeg tersebut umumnya dijual gudeg kering karena bisa sekalian buat oleh-oleh, lebih awet. Harga-harga disana bervariasi tergantung permintaan lauk kita. Kisarannya Rp 15.000 hingga Rp 25.000. Enggak mahal kok, lezat dan cukup mengenyangkan.
Di sepanjang Malioboro juga ada gudeg, tapi saya hanya sekali makan disana ketika masih kuliah. Saya lupa bagaimana wujud gudeg disana dan harganya. Ada lagi sepanjang Jl Solo ketika toko-toko sudah tutup, tapi saya belum pernah makan disana. Kabarnya yang dijual adalah gudeg basah seperti kebanyakan gudeg malam.

Selain sentra-sentra gudeg, banyak sekali gudeg yang dijual secara sendiri-sendiri, baik gudeg basah maupun kering.

Yang terkenal antara lain gudeg pagi kering Perwakilan yang terletak didekat pintu gerbang belakang (Jl Mataram) kantor Gubernur Jl Perwakilam. Lalu ada gudeg malam Permata yang terletak di Jl Gajah Mada. Duhulu disana ada bioskop bernama Permata yang sekarang sudah tutup. Belakangan muncul pula Gudeg Ceker Sedep Raos dan Gudeg Ceker Seturan yang merupakan gudeg basah. Tak ketinggalan pula gudeg malam langganan selebrity, yaitu gudeg basah Sagan. Ada yang pernah ngantri di gudeg Pawon? Heheheee malam-malam bela-belain nongkrongin dapur orang ya. Dan masih banyak lagi. Menurut saya, gudeg-gudeg kampung yang umumnya buka pagi punya citarasa yang sangat Jogja, enak-enak.

Warning, gudeg kering atau gudeg basah itu sangat nikmat jika dimakan bersama nasi yang pulen dan hangat. Baru mantap jika perut sudah kenyang, sudah full. Diet berantakan bukan tanggung jawab saya.

25 comments:

  1. Weleh2 selama ini makan gudeg tapi nggak tahu bedanya gudeg kering dan basah. Yang penting masuk aja wkwkwkwk

    ReplyDelete
  2. Idem sm mba ika di atas.. hehe.. ga tau yg basah dan kering. Tp ngeliat ada gudeg ceker kayanya ngebayangin sedep2 gmn gitu.. bikin penasaran. Kali ada fotonya mba lusi

    ReplyDelete
  3. Aku suka gudeg basah soale awet kalo buat oleh2. Hehe

    ReplyDelete
  4. Aku suka yang basah...lebih miroso mbak..:-)

    ReplyDelete
  5. Gudeg kering atau gudeg basah kayaknya sama enaknya tuh.. Di Palembang ada juga lho tempat makan yg menyediakan aneka masakan khas Jawa dan tersedia juga gudeg... Kalao lagi bosen makan pindang biasanya aku dan suami mencoba kulineran Jawa dan nyari gudeg di kedai langganan kami..

    ReplyDelete
  6. Pak Suami pecinta gudeg garis keras. kalau pas ke Yogya, Mbok ben dino makan gudeg yo rasanya beliau ndak bosen. Ha..ha.. Akhirnya aku ikutan saja.Pulan-pulang angka timbangan nambah, yo wis bennn ... rela...aku relaaaaa....*nyanyik

    ReplyDelete
  7. Aku lebih suka gudeg basah. Suamiku pernah bawa pulang gudeg Yogya, sepertinya itu gudeg kering. Rasanya enak sih, cuma terlalu manis aja buatku.

    ReplyDelete
  8. Suka dua-duanya Mak Lus. Keduanya bikin gagal diet, hihihii.

    ReplyDelete
  9. Aku doyan gudeg mba. Tp baru tahu kalo gudeg itu ada bedanya basah ama kering hehehe. Tapi pengen nyoba juga sekali kali yg pake kemasan kaleng itu.

    ReplyDelete
  10. Saya suka banget gudeg bahkan saat hamil ngidam gudeg hampir tiap hari. Saya malah baru tahu ada istilah gudeg kering duhh jd pengen makan gudeg :)

    ReplyDelete
  11. pertama kali ke jogja, langsung disuguhi gudeg, setelah coba satu sendok dan rasanya manis, gak jadi makan deh, maklum lidah sumatra..

    ReplyDelete
  12. Bu Tjitro sungguh kreatif, salut dengan ide-ide yang cemerlan. Gudeg sampai tahan setahun. Gudeg adalah sayur kesukanku. Kemana aku pergi keluar kota, pasti selalu ingat makanan kampung halamanku. Selalu mencari sayur gudeg. Nangka muda yang enak buat sayuran.
    Eh, aku sendiri pernah ketipu sama tukang gudeg dijalan raya jogja porwokerto. Harganya selangit, tapi udah gimana lagi, terlanjur masuk perut.

    ReplyDelete
  13. saya suka gudeg , tiap pagi di perumahan saya ada yang jual gudeg lengkap dengan lauknya, biasanya saya beli gudegnya aja sekalian buat lauk di rumah kalau ga masak :)

    ReplyDelete
  14. tiap pagi dan siang makan gudeg...hahhaha, pas beli gudeg paling terkenal di jogja malah ndak cocok rasanya.

    ReplyDelete
  15. Angkringan lebih diminati pas malam hari, soale menunya lebih banyak, sih. Apalagi angkringan KR. :D

    Lebih nikmat kayknya gudeg ceker itu, Mbak. Aku belum pernah mencicipinya. . .

    ReplyDelete
  16. kalo dah makan gudeg, gak bisa bedain kering atau basah, yg penting digigit mak nyooooos... ditelen kenyang wakkakakaaj

    ReplyDelete
  17. Pesan paling akhir ituloh, bikin deg2an :)))

    ReplyDelete
  18. gudeg...aku suka banget...apalgi kalo pake daging...hemmm jd laper...

    ReplyDelete
  19. jadi laper, pengen gudeeeg mbaaaa....

    ReplyDelete
  20. kalau aku yang penting ada sambalnya mbak, untukmenyamarkan rasa manis gudeg :)

    ReplyDelete
  21. saya tim gudeg nyemek-nyemek mbaakkk :D tapi gak suka yang manis lebih suka pake sambel yang pedes. pas ke jogja sekali beli di warung tenda jalan malioboro lauknya digantik burung dara bakar.. enaakk :)

    ReplyDelete
  22. Hahaha, ngeces baca ini.
    Komplet dan mendalam.
    Mak, aku pernah diajak beli gudeg di deket UGM. Lupa namanya.
    Sumpah enak bgt apalagi yg dibawa pulang pake kendil. Wow.

    ReplyDelete
  23. Kalau makan di tempat pilih gudeg basah. Kalau mau dibawa pulang gudeg kering. Akur kan? jadi puas makan gudegnya.

    ReplyDelete
  24. Kering or basah aku sukaaaa semua. Mau coba masak gudeeeg ah :)

    ReplyDelete
  25. saya suka segala jenis gudeg, apalagi klo gratis

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval. Should you need further information, please email to beyoumails@gmail.com.