Tips Menjahit Kain Parasut Tipis

Saturday, January 05, 2019

Tips menjahit kain parasut tipis ini untuk mengatasi kain parasut mengkerut sehingga panjangnya berkurang.

kain parasut


Pengalaman pertama saya menggunakan kain parasut sungguh bikin stress. Sudah searching tipsnya tapi tidak ketemu. Di komunitas ada beberapa cara dan saya coba semua. Ada yang berhasil dan ada yang gagal. Jadi saya ingin membagi pengalaman tersebut.

Kain parasut atau tafeta punya tekstur mengkilat dan sangat licin. Jenisnya bermacam-macam. Yang sering saya gunakan adalah yang tipis untuk furing. Oya, saya banyak menjahit craft ya, jadi furing yang saya maksud disini adalah buat tas, dompet, cover pot dan sebagainya. Bahan ini saya gunakan kalau saya mendapatkan pesanan bahan luar water proof sehingga dalamnya harus waterproof juga.

Di Jogja, kain parasut tipis tersebut saya beli di Liman dengan harga Rp 12.500 per meter. Pembelian online belum pernah saya lakukan karena takut tambah ongkir. Nanti produk saya jadi mahal dong. Kalau beli bahan langsung ke toko cuma tambah parkir 2-3 ribu. Eh, bensin juga ding. Lah, kok jadi sama akhirnya? Heheheee....

Nah, kalau sudah seperti itu, siasat saya adalah kalau mau belanja bahan kain harus sekaligus banyak.

Kalau teman-teman butuh bahan atau pernak pernik jahit, coba colek saya, kali aja saya masih punya stok. 

Tapi tentu saja stok saya nggak banyak, cuma lebihan dari yang sedang saya kerjakan.

Tampilan awal kain parasut itu bagus ya, mengkilat dan tidak lembek. 


Tapi begitu dijahit, oh my god, kain itu mengekerut seperti kain yang benangnya ketarik nggak sengaja. Akibatnya bahan outer dan inner tidak sama panjang lagi. Apalagi kalau menempelnya pada resleting, duuuh pengin nangis. Apalagi kalau outernya cukup tebal. Rasanya pengin cancel pesanan. Tapi masa saya menyerah, sih?

Lem. Dari komunitas saya dapatkan tips untuk menggunakan lem dulu agar outer dan inner melekat tidak bergeser. Tapi setelah cek di online shop, harganya lumayan juga. Hanya cocok untuk penggunaan sendiri, kurang kompetitif untuk mengerjakan pesanan.

Klip. Penginnya sih pakai klip kain seperti milik crafter-crafter asing itu ya. Tapi saya cari di online shop Indonesia belum ketemu. Adanya klip kertas. Jarum pentul tidak saya gunakan karena bahan outer pasangannya sering berupa bahan kulit sintetis (kulsin) atau kanvas laminasi, jadi kalau ditusuk bolong deh. Akhirnya saya mencoba menggunakan jepitan jemuran. Lumayan efektif kok. Tapi agak repot karena jepitannya harus banyak dengan jarak dekat. Proses pengerjaan jadi lambat.

Double tape. Nah saya menggunakan double tape ini sampai sekarang. Harganya murah.

Cara menjahit kain parasut tipis menggunakan double tape ini sangat mudah. 


Tinggal tempelkan saja outer dan innernya, lalu jahit. Tak perlu dilepas lagi. Biasanya saya beli langsung satu pack ukuran paling kecil. Yang perlu diperhatikan adalah jangan sampai double tape terlalu lebar sehingga ketika dibalik, akan tampak di permukaan bagusnya. Jadi repot bersih-bersihnya. Misalkan sudah telanjut, bersihkan menggunakan minyak kayu putih yang diusah dengan kain lembut dan bersih.

Nah, begitulah tips menjahit kain parasut tipis dari saya. Iya, singkat saja tapi semoga banyak manfaatnya. Selamat mencoba!

You Might Also Like

18 comments

  1. soal jahit menjahit orang tua saya tukang jahit, tapi belum pernah njahit parasut

    ReplyDelete
  2. Double tape solusi yang murah meriah. Kalau mamaku biasanya menggunakan bahan yang mirip kain untuk saku itu lo, saya lupa namanya. Jadi nanti jika dicuci akan ikut luntur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oya itu untuk kain mas, disetrika biar nempel. :)

      Delete
  3. Wah, seru ya kalau bisa bikin craft gini ya mb... Jadi bisa bebikinan sendiri, plus buka usaha sendiri. Saya dulu sempat ikut kursus menjahit dasar, tapi sekarang sdh lupa semua. Jarang dipraktikkan soalnya.. 😀. Tulisan2 mb lusi sangat menginspirasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang mudah2 saja sih aku, yg bikin happy aja :)

      Delete
  4. Oh...begitu caranya Mbak, soalnya saya suka jahit2 juga, tapi jahitnya pakai jarum biasa.:)

    ReplyDelete
  5. Mak, mau tanya. Kalau kain parasut yg ini bs jg ga sih buat bikin tas belanja? Atau butuh kain yg bahannya lebih tebal lg? Kira2 pakai kain apa y?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang tebal ya. Kain parasut ada kok yg agak tebal, yg utk ransel itu. Kalau longchamp itu menurutku terlalu tebal.

      Delete
  6. Belum pernah jahit kain parasut, tapi jadi nambah info saya utk jahit-menjahit. Terima kasih sharingnya :)

    ReplyDelete
  7. Terimakasih atas tipsnya mbk, bermanfaat sekali.

    ReplyDelete
  8. Wah ternyata ada kiat juga menjahit kain parasut tipis ya mba.
    Senangnya punya keahlian menjahit, kompetensi yang langka, menurutku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masya Allah, terima kasih apresiasinya mbak :)

      Delete
  9. menjahit kain parasut susah susah gampang mbak tapi mudah nya tipis aja.

    ReplyDelete

Maaf jika kenyamanan teman2 terganggu, sementara komentar dimoderasi karena makin banyak spam. Kalau sudah reda, akan dilepas lagi. Terima kasih.