Thursday, January 02, 2014

No Daster

Bagi ibu-ibu yang punya usaha dirumah, selalu ada godaan untuk memakai daster, kan? Masa iya dirumah sendiri sambil masak mau pakai baju resmi dan cepol? Eh! Ini sekedar cerita tentang kejadian memalukan yang saya alami untuk mengingatkan bahwa daster itu sebaiknya dihindari di jam atau hari tertentu.

Bagi saya, daster itu lambang kemerdekaan. Halah! Karena itu menandakan saya tidak sedang terikat oleh aturan tertentu. Saya bebas berekspresi, tepatnya bertingkah, jika sedang mengenakan daster. Ditambah lagi dengan tidak ada aturan mix and match dalam berdaster, terserah mau motif dan warna apa. Kalau saya sih, paling nyaman ya daster batik, enggak peduli motifnya. Terlebih jika batiknya sudah amoh alias sudah sering dicuci jemur setrika pakai untuk periode yang sangat lama. Apalagi jika jendelanya sudah dimana-mana alias robek-robek dan sudah susah ditisik. Kenikmatan dunia ibu-ibu.

Tapi kenikmatan tersebut bisa memalukan jika tidak melihat waktu. Selain usaha yang saya jalankan secara online, ruang tamu saya juga menjadi tempat menyimpan sebagian stock Ladaka Handicraft. Beberapa langganan tidak mau pesan dan diantar tapi datang kerumah saya supaya bisa puas memilih sendiri. Kedatangan mereka tidak rutin, jadi saya minta mereka untuk memberitahu sebelumnya supaya bisa saya persiapkan.

Tapi namanya pelanggan, apalagi jika sudah merasa akrab, disuatu Sabtu siang yang santai mereka datang tanpa pemberitahuan. Dengan semangat mereka mengetuk-ngetuk pagar dan memanggil saya. Jika tidak ada tamu, pagar memang sering saya kunci karena trauma perampokan dan kadang ada juga orang yang datang memaksa melamar pekerjaan. Sialnya, waktu saya intip tamu saya tersebut ketutupan pohon. Karena mereka keukeuh sekali, ya sudahlah saya keluar melalui pintu samping bersiap dengan banyak alasan seandainya yang datang sales atau orang-orang aneh. Saya pun menyambar handuk. Loh, kok handuk? Iya, soalnya ada jendela lumayan di daster yang posisinya di pundak. Tutup saja pakai handuk. :D

Begitu melihat para tamu itu, kami sama-sama terkejut. Mereka terkejut karena melihat saya yang awut-awutan seperti inem, sementara saya terkejut karena merasa tak siap dengan tampilan seperti inem itu. Buru-buru saya masuk lagi dan berdandan, sementara anak saya membukakan pintu depan yang masih terkunci rapat karena kami barusaja pulang dari mengambil rapor. Dengan tampilan seadanya, yang penting tertutup dan sopan, saya pun segera menemui tamu-tamu saya sambil membereskan ruang tamu juga. Perlu beberapa menit untuk menormalkan keadaan dengan permintaan maaf dan memberikan berbagai alasan sebelum terjadi transaksi yang jumlahnya alhamdulillah.

Dari situ saya menyadari bahwa tamu-tamu kebanyakan datang kerumah di hari Sabtu atau Minggu atau diluar jam kantor mereka. Jadi meski suasananya santai, sebagai pemilik usaha rumahan seperti saya tidak boleh lantas seenaknya saja. Pemberitahuan sebelum datang itu hanya himbauan saya kepada mereka. Jika mereka tidak keberatan mengambil resiko saya belum siap, saya bisa apa? Masa pelanggan mau mengambil resiko, kita malah jual mahal?

Jadi, jika memiliki usaha dirumah, apapun itu, meski frekuensi kedatangan pelanggan tidak sering, kita tetap harus tampil prima di jam-jam umum bertamu. Suasana boleh santai, tapi kita tetap harus rapi, bersih, sopan dan wangi. Soal cantik, cukup senyum yang lebar, tak perlu bedak terlalu tebal. Hahahaaa.... masih nawar! :D

12 comments:

  1. akhhhh, gak seruuu...gak ada penampakan makmin pake daster dan muka awut-awutan :))
    *masih ngikik ngebayangin mak lusi pake daster ditutup handuk trus terpesona didepan tamu* :p

    ReplyDelete
  2. *ngebayangin jadi customernya* *mata belo*. hehe

    Setuju banget dengan artikel, Mak Lusi. Di rumah juga suka didatangi tamunya si mas, untungnya tamunya lebih suka duduk di teras rumah, jadinya tinggal ngumpet di kamar kalau masih pakai daster, hehe

    ReplyDelete
  3. Itulah mengapa aku selalu menghindari adanya daster di rumah :)

    ReplyDelete
  4. kalau aku biasanya menyambar jaket atau cardigan mbak untuk menutupi pakaian yang terbuka plus kerudung instan

    ReplyDelete
  5. Aaaahhh bener banget mba... lain cerita dengan salah seorang teman saya. Pagi itu ada yg bertamu. Namun karena dia memakai daster ala2 inem gitu. Eeeh tamu yg datang kerumahnya langsung menanyakan " Ibu yg punya rumah ada??? " yang jelas2 si empunya rumah yg berada tepat didepan sang tamu.. Maluuu banget mba. Si teman saya itu dikira ineem.... heheheh daster oh daster bisa mengelabui si jati diri.... xixixixi

    ReplyDelete
  6. Pake daster cocoknya malam bila kemungkinan sudah tidak ada tamu, hehe...

    ReplyDelete
  7. saya malah baru awal bulan desember 2013 punya daster.. hehehe... masih aneh..

    ReplyDelete
  8. aq pernah merasakannya... jam 6 pagi tamu dateng utk belanja.. masi dasteran, bahkan aq bukain pintu sambi bawa alat masak (lagi goreng tempe) *malluu

    ReplyDelete
  9. wahaha bener nih makk.. dulu saya pernah jualan jajan2 tahun90an juga pernah pas enak-enak dasteran tiba2 sgrumbulan teman-teman saya dateng mau beli. Heboh lari ke kamar ambil jaket deh :')

    ReplyDelete
  10. aduhh maak, dari smp saya sudah cinta sama yang namanya daster,alhasil pake daster mama saya hihi, sampai akhirnya sobek"pun masih nikmat untuk dipakai hahaha

    XOXO
    http://leeviahan.blogspot.com

    ReplyDelete
  11. Apalagi kalo dasternya udah agak2 belell gitu ya, Mak ?
    Isis, hihihi

    ReplyDelete
  12. xixixixi...klo aku sedia gamis luaran yang nggantung (di dkt dapur) lengkap dg kerudung. klo ada tamu langsung blus blus

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval.