Monday, April 20, 2015

Menstabilkan Tanah di Halaman Dengan Rumput

Rumput bisa digunakan untuk menstabilkan tanah dari gerusan atau air.

Rumput di halaman
Rumput setelah 3 minggu ditanam.
Oleh petani, rumput dianggap gulma atau tanaman pengganggu. Tapi ada beberapa jenis rumput yang berfungsi untuk menutup tanah di halaman supaya kelihatan hijau dan segar. Rumput jenis ini banyak dijual di depot tanaman. Tinggal pilih saja sesuai dengan selera. Sebagai catatan, saya tidak percaya rumput tetangga lebih hijau karena halaman tetangga saya sudah disemen semua. Wkwkwkkk

Di musim hujan yang seperti tak berujung di tempat saya tinggal ini, tanah terbuka seperti habis tergerus atau hanyut oleh air. Selain mengotori area lain yang terkena percikan tanah, sayang sekali jika lapisan atasnya hilang terbawa air.

Menutup tanah dengan rumput sebenarnya bukan hobi saya. Saya lebih suka memenuhinya dengan berbagai tanaman buah-buahan atau bunga. Tapi musim hujan kurang menyenangkan untuk dipakai bercocok tanam (halah) karena tanahnya jadi becek dan banyak cacing. Memang menurut kebanyakan orang, menanam di musim penghujan itu diuntungkan oleh hawa yang kondusif untuk tanaman. Tapi saya keukeuh lebih suka menanam di musim yang tidak terlalu basah.
Akhirnya saya putuskan untuk menutup dengan rumput sementara waktu. Dengan halaman yang lumayan mungil, tidak butuh terlalu banyak rumput. Setelah googling tentang berbagai macam rumput, saya pilih rumput gajah mini. Gajah kok mini? Hihiii....
Rumput di halaman
Rumput sehari setelah ditanam.
Harga per meter persegi rumput gajah mini Rp 25.000,- . Tapi jangan membeli persis seperti luas tanahnya, mihil dong. 
Beli saja sesuai budget, lalu disebar. Misalnya, saya beli 15 m2 seharga Rp 375.000 ,- lalu saya sebar di depan 2 lokasi dan samping. Pokoknya, gimana caranya segitu harus cukup. Hehehee.... Oya, itu sudah termasuk pupuknya lo.
Cara tanamnya, tanah digemburkan dulu dengan pacul atau sekop, lalu taburi dengan pupuk. Ini pupuk kandang ya. Sama juga bohong kalau hobi bertanam tapi nggak suka pegang-pegang pupuk kandang heuheuheu. Eiya, jangan pegang pupuk langsung, bisa tetanus, pakai sarung tangan atau diskup kapai cetok. 
Karena area saya ada 3, jadi rumput saya bagi 3 dulu untuk masing-masing area. Setelah itu, baru saya ratakan di tiap area. Jangan khawatir nggak rapi berjejer seperti tentara. Nanti kalau sudah tumbuh sehat akan merapat. Nah, kalau teman-teman bagaimana caranya supaya lapisan tanah terlindungi dari hujan?

11 comments:

  1. kalau aku, tanaman merambat yang bisa disebut bunga pukul sembilan..tumbuh dengan sendirinya dihalaman rumahku,,,sebagian dipangkas, sebagian dibiarkan tumbuh untuk mengatur kestabilan tanah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih infonya, barutau, Namanya lucu :)

      Delete
  2. Punya ku rumput liar kayaknya, Mbak.. Hahah.. :D

    ReplyDelete
  3. Ruput gajah mini tuh ntar kl udah nutup tanah semua, keliatan bagus jg koq, Mah. Motongnya juga gak terlalu repot. Jadi inget dulu waktu aku kecil, seneng banget babatin rumput gajah mini pake clurit wkwkwkwk

    ReplyDelete
  4. syngnya halaman rumah sudah penuh dgn beton dan aspal.. jadi mau tanam2 pun sulit kecuali di pot doang!

    ReplyDelete
  5. harga rumput gajahnya lumayan juga ya mbak,hehe tapi setelah di sebar di halaman tanpak indah ya :D

    ReplyDelete
  6. Di rumah saya juga nggak ada rumput mak.. ahahahaa.. dikitt... tapi banyakan krikil...

    Mama yg hobi berkebun lebih suka tanam2an bunga :D

    ReplyDelete
  7. butuh waktu ya mbak supaya bisa terlihat rapi, kalau mau uru-buru di games adanya hehehe. Mbak Lusy rajib banget ya serba bisa

    ReplyDelete
  8. gajah kok mini hahahahaha...
    kalau aku dulu semua gratis mak,kebetulan di kantor suami banyak rumput gajah di taman belakang, jadi seminggu sekali pasti bawa,kalau libur baru deh kita nguprek taman depan rumah hehehe

    ReplyDelete
  9. jadi cantik ya mak Lus, aku kapan hari beli permeter perseginya 20ribu tapi lupa yg mau nanem dan tetep tersimpan di karung akhirnya rumputnya mati...hiks

    ReplyDelete
  10. enak mak kalo halaman ada tanahnya, bisa bertanam dong. kalo saya udah disemen semua :(

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval. Should you need further information, please email to beyoumails@gmail.com.