Sunday, July 26, 2015

Setelah Kalah Lomba Blog

Setelah kalah lomba blog biasanya pada ngapain sih?


Kalau saya sih pertamanya kecewa berat wkwkwkkkk.... Ya iyalah, sudah berusaha tapi tak membuahkan hasil seperti yang diharapkan. Kalau nuruti rasa mangkel, maunya delete aja artikel tersebut. Tapi kok ya eman-eman, udah capek-capek malah dihapus begitu saja. Ada yang bilang, kalah menang itu biasa dalam perjuangan. Biarin aja lah. Santai, kayak di pantai. Tunjukkan jiwa besar dong. Dan sebagainya.

Sebenarnya yang penting bukan masalah perasaan-perasaan itu, karena walau bagaimanapun galaunya kita sampai nyumpahin panitia lomba di socmed sekalipun keputusan nggak bisa diganggu gugat kan? 

Jadi nggak usah dibahas ya soal curahan perasaanmu itu. Hihihiii.... Kita obrolin masalah teknis saja, enaknya ngapain setelah kalah lomba blog.

Menghilangkan Nama Brand
Jika selama periode lomba kita sudah banyak "membantu" promo brand tersebut, maka ketika periode usai dan tidak menang, rasanya "bantuan" tersebut jadi berlebihan. Nama brand adalah yang pertama kali saya hilangkan, agar artikel tersebut menjadi artikel "normal" sehingga pengunjung yang sebelumnya tak berminat membaca karena mirip dengan advertorial, mungkin akan memutuskan untuk membacanya atau dikira artikel baru.

Menghilangkan Tautan
Ada yang berpendapat, "Ya sudahlah, kok perhitungan amat sih?" Sekali lagi ini masalah teknis, bukan perasaan-perasaan. Lomba blog biasanya diadakan untuk mempromosikan produk baru. Begitu produk tersebut sudah bukan lagi menjadi produk utama brand tersebut atau bahkan tidak diproduksi lagi, website yang ditautkan tersebut tak kan lagi diperhatikan oleh admin brand tersebut. Akan sangat merugikan statistik blog kita jika tautan itu berubah menjadi broken atau bad link tanpa kita sadari. 

Menghilangkan Foto-foto Yang Memuat Produk Brand
Barusaja saya baca di facebook bahwa sebuah website telah menggunakan tanpa ijin foto seorang perempuan yang tadinya ditujukan untuk review produk di blog pribadinya, menjadi sarana promosi di website tersebut. Makanya, dengan menghapus foto-foto yang memuat produk brand sponsor, kita terhindar oleh penggunaan seenaknya seperti itu.

Menghilangkan Kalimat-kalimat Advertorial
Ini lumayan sulit ya, terutama untuk lomba yang berupa review produk, karena berarti seluruh artikel isinya tentang produk tersebut. Tapi jika ada tema tersendiri, dimana biasanya kita bisa bebas menulis berdasarkan tema tersebut dan baru menautkannya dengan produk sponsor di akhir cerita, akan lebih mudah dilakukan. Tinggal menghilangkan paragraf yang memuji-muji keunggulan produk sponsor. Lomba-lomba yang mensyaratkan tema khusus seperti itulah yang sering saya ikuti. Jika kalah, dengan sedikit permak, artikel tersebut akan tetap bermanfaat.

Kesannya memang ribet, sudah kalah masih harus bersusah payah mempermak. Tapi bayangkan! Jika dalam sebulan ini kita ikut lomba terus dan tidak sempat menulis artikel selain lomba, seperti apakah tampaknya blog kita? Jika artikel-artikel tersebut menang sih tidak masalah, orang akan datang dengan dua tujuan, yaitu penasaran seperti apa artikel juara itu dan mencari info seputar tema atau produk sponsornya karena artikel pilihan juri pasti punya konten yang sarat dengan spesifikasi produk brand sponsor tersebut.
Jika artikel tersebut kalah, berarti kita mendapatkan kerugian ganda, yaitu penampakan blog jadi kurang menarik karena isinya ulasan brand semua, eh tidak mendapat imbalan apa-apa pula. Sudah gitu, bisa saja kelempar ke sand box jika setelah lomba tautan tidak lagi diperhatikan oleh admin brand tersebut.
Pada akhirnya, setelah kalah lomba blog, ya cari lomba blog lainnya, gih! Heheee....

37 comments:

  1. Hihihi kalau saya selama ini hanya hapus link nya mak belum sampai ngedit atau ganti kalimat iklannya. Agak ribet ya? Tapi bener juga sih demi eksistensi blog kita. Ceilleeehh... yg pasti dengan melakukan beberapa hal di atas paling tidak cap blogger tukang ikut lomba dan kalah melulu nggak terlalu melekat lah. Hihihi

    ReplyDelete
  2. Terimakasih atas tipsnya Mbak Lusi. Butuh kerajinan juga tampaknya kalau diterapkan di blog saya. Banyak artikel yg gak menang soalnya hehehehe

    ReplyDelete
  3. Wah...ternyata link2 tersebut bisa membuat blog kita breakdown ya Mbak.. Selama ini kalo kalah lomba blog aku cuma nurunin bannernya doang.. Ternyata perlu juga menghapus link hidup agar blog kita sehat ya Mbak.. Makasih byk atas infonya..sharring yg sangat bermanfaat Mbak..

    ReplyDelete
  4. toss..mba lusi, aku biasanya langsung hapus link, hehe...biar blog kita juga ngga terlalu banyak link ke luar ya...nuhun sharingnyaa :*

    ReplyDelete
  5. wah,ide bagus.....cek ah yang nggak menang,eh..perasaaan banyak yg g menang xixixixixi

    ReplyDelete
  6. Wah benar juga yak Mak, enak yg dapat promo gratis dong hehehhe

    ReplyDelete
  7. Kemarin pas beberes blog sempet mau begini jg, poin2nya mirip spt yg mau saya lakuin. Tp trus mikir yaweslah biarin, eh trus ngeliat disini takut kalo2 tautan tsb jd broken link. Jd mikir lagi, bsk beberes aaah :)

    Mamacih info dan tipsnya mak ^^

    ReplyDelete
  8. Beberapa postingan lomba sdh mulai ta "clean up", dan utk jenis lomba yg tautannya bejiBun...mayan juga butuh waktu. Akhirnya belum semua deh bs di bersihin

    ReplyDelete
  9. Biasanya aku potong link doang, mba.. Hehe, tp itu jg klo mangkel bgt. Setelah baca ini jd mikir lg, kayaknya aku bakal hapus foto juga deh

    ReplyDelete
  10. sama mak...aku juga mempermax artikel blog kalau gak menang, hehehe

    ReplyDelete
  11. Jarang ikut lomba mak...etapi pernah jg dan kepikiran mau ku hapus jg akh linknya 😄

    ReplyDelete
  12. Makasih tipsnya ya mak.
    Sering juga aku kalah lomba blog, tapi gak pernah ngurusin bersih2 link and nama brand.
    Yang terakhir tipsnya iya banget, cari lagi lomba yang lain bro! Qeqeqe...

    ReplyDelete
  13. bener mak, banner lomba juga kuhapus deh, dan foto2nya juga.., tapi belum sampai permak artikel
    thanks infonya mak

    ReplyDelete
  14. bener mak, banner lomba juga kuhapus deh, dan foto2nya juga.., tapi belum sampai permak artikel
    thanks infonya mak

    ReplyDelete
  15. hehee..aku sekarang jarang ikutan lomba mak...yang penting happy happy ngeblog..

    ReplyDelete
  16. Selama ini kubiarin aja sih biasanya, wah perlu diperbaiki lagi artikelnya kalo gitu ya :)

    ReplyDelete
  17. saya sih njarang ikutan lomb blog
    kadang kurang informasi buat yang begituan. sekarag sih ada bebrapa giveaway yg saya ikutin tapi belum ada pengumuman semua
    ah, terimakasih sarannya mbak
    dan kayaknya yg ngehapus kata advetorial yg sulit

    ReplyDelete
  18. ouh gitu ya mak, yg saya bayangin kerjaan jd bertambah ya...tp emang betul jg sih tulisan mak blog jd seperti bukan diri sendiri lgai. thx sharingnya

    ReplyDelete
  19. Yang aku lakukan sih selama ini masih hapus link aja. Pernah coba hapus foto, tapi jadi ribet. Hehe..

    ReplyDelete
  20. belum kepikiran sampai permak artikel. biasanya cuma menghilangkan tautan atau tulisan "Artikel ini diikutsertakan bla bla bla"

    ReplyDelete
  21. Saking banyaknya yang gak menang semua hal diatas belum saya lakukan Mbak :D *blogger malas

    ReplyDelete
  22. Makasih infonya ya mbak, kadang aku gak hilangkan tautan

    ReplyDelete
  23. Aku dah lama ngak ikut lomba blog sama sekali, hampir 1 th an.
    Beberapa kali di tawari ikut lomba tapi males nya lebih gede hahaha

    ReplyDelete
  24. hihihihi kalau aku seringnya diamkan saja, males buka lembaran usang.

    ReplyDelete
  25. saya jg (klo inget) cmn hapus link aja, sayang klo buang yg lain :D
    tp patut dcoba nih tipsnya mak lusi ;)

    ReplyDelete
  26. wahhhh, ini ilmu baru lagi dari mbak lusi, saya perlu memberesi lagi postingan2 lomba nih, sebenarnya suami saya sudah pernah kasih tau katanya yg lomba2 sebagian dihapus aja terutama yg gak menang hehe, soalnya ngiklan banget, cuma kadang saya sayang, sayang dgn perjuangannya itu mbak

    ReplyDelete
  27. Buahahahhahaa aku bangetttt ini mbakkkkkk
    aku apusin semua...brandnya bukan kontennya xixixi...rugi ih...capek2 nulis*cupet amat ya aku
    gpp namanya juga dibarisan sakit hati kalah wkwkwk
    semangatttt

    ReplyDelete
  28. Delete aja mbak artikelnya... Hehehe

    ReplyDelete
  29. Baru 2X ikutan lomba dan itupun ga menang tapi boleh diinget nih tipsnya.
    Matur suwun, mbakkuh

    ReplyDelete
  30. Ini catatan baik bagi saya Mbak.
    Kira-kira seperti inilah yang akan saya lakukan bila kalah dari lomba blog.
    Terima kasih sharingnya...

    Salam,

    ReplyDelete
  31. oh...gitu ya? sand box? hiii... berlaku juga utk GA nggak mbak? soale kl lomba blog saya jarang ikut. kl GA kadang2 ikut.

    ReplyDelete
  32. Wah.. Makasih sharingnya Mbak Lusi.. Jadi keingetan postinganku yang buat lomba Ellips. Pageviewsnya banyak banget Mbak.. Populer ketiga di blogku. Nah lho enak banget tuh brand aku bantuin tanpa sengaja gak dibayar pula xixixi. Okey bakalan aku permak deh :D

    ReplyDelete
  33. Kalo kalah lomba, pertama kuciwa banget. Hehehe... tapi cuma 1 - 2 hari aja. ABis itu, iya sama, aku ilangin tautan, foto-foto yang to the point ke produk itu, atau bahkan aku delete kalo terlalu hardsell. Abis itu mah biasa lagi. Ngontes lagi... :)))

    ReplyDelete
  34. O gitu ya mak.. saya baru ngeh sama link keluar.. jarang ikut lomba sih, tapi pernah. Ada satu artikel yg saya hapus tautan dan gambarnya begitu pengumuman krn penyelenggaranya nggak simpatik. Pengaruh sakit hati sih, hihii.. selebihnya, belum pernah dipermak. Tapi setelah baca ini saya pengen permak ajah...

    Makasih infonya ya mak lusiii..

    ReplyDelete
  35. saya juga sedih mbak jarang menang, tapi tulisannya banyak yang tak biarkan, dulu sempat ada 1 2 yang tak hapus linknya sekarang jarang, nulis aja jarang * plak

    ReplyDelete
  36. Aduh aku gak pernah apus, suka males aja.. etapi baru tau kalo link yang kita kasih itu bisa berpengaruh buruk ke blog.. trim infonya mak :)

    ReplyDelete
  37. Hadeh.. saya terkaget-kaget baca ini. Plak!
    Baru nyadar kalau, link bisa menurunkan "kasta" ya . Hahahahaha.
    Kudu inspeksi sambil bawa "vacuum" nih. Awasss.. minggir.. kasih jalan!
    Hahahaha

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval.