Sunday, August 30, 2015

Kembali Ke Pasar Kangen Jogja

Kemarin saya kembali ke Pasar Kangen Jogja.
Pasar Kangen Jogja 2015
Stan outdoor

Yang belum kesana, sudah terlambat ya, hari ini terakhir. Tunggu tahun depan. Ndilalah Pasar Kangen itu selalu berbarengan dengan Festival Kesenian Yogyakarta (FKY). FKY lebih dikenal oleh masyarakat dan wisatawan karena eventnya lebih besar. Bahkan tahun 2015 ini, lokasi FKY dipindahkan ke Taman Kuliner Condong Catur yang lebih luas dibandingkan wilayah Pasar Ngasem yang sudah sesak.

Kehadiran Pasar Kangen ini memberikan angin segar bagi keunikan Jogja, mengingat Pasar Sekaten sudah berubah, tidak lagi menjual kekhasan Jogja, melainkan sudah seperti pasar malam biasa yang menjual produk-produk pabrik murah. Kalau bedanya dengan FKY, saya belum bisa memberikan gambaran lengkap. Di Pasar Kangen tahun lalu saya sudah ke FKY tapi rupanya FKY buka malam hari, sore hari hanya ada beberapa stan yang buka. Tahun ini saya juga masih kesulitan mencari waktu untuk kesana malam hari. Yo weslah, teman blogger saya banyak yang posting kok. Monggo digoogling. 
Persoalan datang ke Pasar Kangen itu adalah mikir dimana parkirnya. Jalan sempit didepan TBY (Taman Budaya Yogyakarta), lokasi Pasar Kangen, hanya mampu menampung beberapa mobil. Kadang saya nitip parkir di Progo dan jalan kaki sedikit. Tapi habis itu saya belanja di Progo juga kok. Heheee... Tapi hari Sabtu begitu jelas Progo akan penuh orang belanja. Saya teringat parkiran liar yang malah lurus dengan TBY. Saya pernah parkir disana waktu nonton pentas drama. Ternyata saya diarahkan untuk parkir di basement sebuah bangunan baru, yang katanya bakal jadi Progo juga. Wah gampang banget dapat parkirnya.
Pasar Kangen Jogja 2015
Bagian depan dan stan indoor

Begitu datang, saya langsung keliling ke stan makanan dan minuman. Di siang panasa itu, minuman dingin jadi sangat menggiurkan. Ada jeruk peres, es tebu, es dawet hitam, es jamu dan sebagainya. Tak ketinggalan es krim pot yang lagi trending sampai ada beberapa stan. Saya sendiri kurang suka es krim pot karena es krimnya cuma lapisan atas, bawahnya disubal crackers atau cookies, jadinya malah kehausan. Ada juga kopi joss tapi mungkin lebih tepat diminum malam hari. Akhirnya kami beli es krim pot seharga Rp 10.000 sepot, es kunir asem seharga Rp 10.000 se-cup dan es tebu seharga Rp 7.000 se-cup. Es kunir asem ini produk inovatif karena rasanya yang tidak sepekat jamu dan diblender sehingga seperti minuman populer lainnya. Sedangkan es tebu ini kekuasaan kami di Pekanbaru, disana banyak terdapat di pinggir-pinggir jalan.
Untuk makanan, segala macem makanan ajaib Jogja ada disini, dari mulai mie lethek, lauk ndeso, soto sapi, brongkos, bothok lamtoro, sate gajih, ketan susu, sego kucing dan sebagainya. Stan jenang dan gethuk paling ramai. Saya sudah dua kali antri di stan jenang dan gethuk tapi tidak membuahkan hasil. Akhirnya kami beli nasi soto sapi seharga Rp 7.000 semangkok, bothok lamtoro seharga Rp 2.000 sebungkus serta ketan susu rasa keju dan oreo seharga Rp 10.000 sebungkus.
Masih di area outdoor, ada panggung kesenian. Saya berharap bukan jathilan yang akan tampil karena saya kurang sreg dengan kesurupan dan kekerasan. Syukurlah yang tampil kali ini tarian Jawa yang dibawakan oleh anak-anak kecil. Pengunjung langsung lesehan di tanah didepan panggung. Pengunjung yang sudah ngetek tempat dan duduk-duduk cantik di kursi sedari tadi jadi sedikit terhalang. Heheheee... namanya juga gratisan, jadi semua orang berhak nonton. Kalau pada mau lesehan begitu, yang nonton bisa banyak.
Dibagian indoor ada dua macam pameran. Di ruangan dalam ada pameran lukisan dari berbagai kalangan. Sebelum masuk kita udah diwanti-wanti ada beberapa instalasi seni rupa yang berada di lantai dan tidak boleh diinjak. Tapi tetap aja ada yang anaknya nginjak dan ortunya kepo. Rasanya pengin jewer ortunya. 
Pasar Kangen Jogja 2015
MC kumisan itu, panggung kesenian dan ruang pameran seni rupa

Dibagian luar ada pameran berbagai barang jadul, barang second dan pernak pernik. Tentusaja tak ketinggalan batu akik, dari mulai yang berupa bongkahan batu, sampai yang sudah berupa cincin. Disini bisa ditemukan senapan atau bedil kayu, buku-buku second, majalah-majalah lama, piringan hitam sampai mainan gambar jaman kecil saya dulu.  Akhirnya kami beli kreasi boneka dari kaos kaki seharga Rp 60.000 dan buku bekas Harry Potter seharga Rp 45.000,-
Yang lebih unik lagi, MC di Pasar Kangen dibawakan oleh orang yang berbeda dan kurang saya kenal. Tahun lalu dibawakan dengan kocak oleh orang Sumatra yang sudah lama tinggal di Jogja. Kemarin dibawakan oleh bapak-bapak berkumis yang bicara sambil keliling dari stan ke stan mengomentari jualan tiap stan dan tingkah pengunjung. Bapak ini bicara terus tanpa henti menggunakan bahasa Jawa.
Mudah-mudah Pasar Kangen tahun depan biarpun kecil tapi tetap asik. Kabarnya, penyenggaraan Pasar Kangen ini tidak melibatkan sponsor.

20 comments:

  1. Menariikkkk, sayang sekali lagi gak di Solo hikz padahal dari kemarin dengar tentang pasar kangen ini. Sukak banget adanya event tahunan seperti ini, selain untuk wisata kuliner juga ada tujuan santai keluarga.

    ReplyDelete
  2. buku bekas, wah jadi ingat tempat nongkrongan waktu kuliah sering banget ke lapak koran dan majalah bekas

    ReplyDelete
  3. wah asyik ya mbak. jogja mmg selalu adaaa aja eventnya. buku2 bekas dan majalah lama...wah...bisa betah saya di situ!

    ReplyDelete
  4. Nama pasarnya lucuuuu... Itu harga makanan muraaah bangeeet mak.. Mauuuuu ;).. Kangen ajogjaaa aku

    ReplyDelete
  5. Kulinernya lumayan murah ya Mak, ngiler sama es krim-nya nih *bayangin*
    Kalau saya bisa ke sana mau buru buku bekas nih Mak. Dah lama nggak beli buku :( dapatnya gretongan mulu.

    ReplyDelete
  6. Pasar seperti ini klo di kelola tepat bisa jadi salah satu tujuan wisata juga deh, terutama dengan mengangkat & mempertahankan keunikannya

    ReplyDelete
  7. wah kayaknya rekomended kalau kesana harus kepasar kangen ya, hahahha
    mantap

    ReplyDelete
  8. jaman saya di jogja dulu kok ga pernah nemu pasar kangen ya mbak??
    kalau ada pasti langsung saya samperin tu... hehehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini penyelenggaraan ke 8, jadi sudah 8 tahun krn adanya cuma setahun sekali selama kira2 seminggu atau kurang.

      Delete
  9. Namanya saja udah unik "Pasar Kangen" semakin menggelitik rasa penasaran bertandang ngublek-ngublek ke dalamnya (biasanya nyari appertize cethot, tiwul en sebangsanya :D).

    ReplyDelete
  10. saya sempat salah baca judulnya jadi: kembali ke pasar karena kangen jogja, heheeh
    jogja terkenal ramah dan murah untuk segala hal, saya sudah 2 kali ke jogja untuk liburan dan transit saja.. kalo di luar jawan pasar seperti ini harganya berlipat lipat

    ReplyDelete
  11. bathok lamtoro itu apa mba? baru denger hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lamtoro itu mlanding, hampir mirip petai cina tapi imut2, biasa ada di pecel jatim atau bothok.

      Delete
  12. Gak ada matinya emang kota Yogja ini.. Tiap ada even selaluu ramai pengunjung. Salut sama orang Yogja yang selalu kreatif meluncurkan ide wisata, dan paling utama lagi mempertahankan kuliner, kesenian lokal, dan produk-produk murah meriah. Aiih kangen nge-Yogja deeh :D

    ReplyDelete
  13. banyak banget temen saya yg posting ini di FB ama twitter. widih! kepengen betul kesana. kayanya banyak makanan dan cemilan kuno bermunculan

    ReplyDelete
  14. saya selalu kagum dengan kuliner jateng dan jatim, karna harganya murah namun tetap enak, itu geleng2 deh sama nas soto sapi yang hanya 7000 saja, apalagi bothok kesukaan saya, cuma 2000, waduhhh bisa kenyang kalo kulineran di sana

    ReplyDelete
  15. ortunya gak perhatian ya, gak melarang anaknya gitu suka gemes aku liatnya

    ReplyDelete
  16. eh itu soto sapi kok murah banget ya mak..disini paling nggak 10ribu mak...

    ReplyDelete
  17. Yogya kereeen.
    Iiiih, enak bgt ketemu jajan pasar, murah lagi.

    ReplyDelete
  18. wah keren nih mbak , kmaren gka sempet foto2 alias gak sempet ikutan hahahah .
    ada teman di kos main jadi gak bisa ikutann..
    tapi setelah bca2 ternyata nyesel ;3
    ya udah nasi jadi bubur hahaha
    salam kenal
    sutopo blogger jogja

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval. Should you need further information, please email to beyoumails@gmail.com.