Tuesday, August 11, 2015

Keseruan Ibu Multitasking

Tadinya mau saya kasih judul suka-duka tapi saya ganti dengan keseruan ibu multitasking.

Karena menjadi ibu itu sungguh seru dan semua ibu pasti multitasking. 
ibu multitasking

Apa ada ibu yang seharian kerjanya cuma nyuapin anak? Apa ada ibu yang seharian kerjanya di kantor saja? Apa ada ibu yang seharian didepan laptop terus?
Kebetulan saya sudah mencicipi beberapa posisi ibu, yaitu ibu yang juga pekerja kantoran, ibu rumah tangga sepenuhnya, ibu yang nyambi jaga kios dan ibu yang bekerja dari rumah (WHAM: work at home mom). Karena berubah-ubah peran tersebut, butuh beberapa kali penyesuaian yang tidak mudah. Ada yang cepet move on, ada yang lambat banget move on.
Namun ada yang setiap hari sama, yaitu memikirkan apa yang bisa dikerjaan secara bersamaan maupun simultan. Kalau satu kerjaan diselesaikan dulu sebelum mengerjakan yang lain, rasanya susah seluruh urusan bisa beres. Kalau ada pengecualian, mungkin dulu waktu anak-anak masih kecil dan harus disuapi. Kalau disambi, mood anak bisa hilang. 

Nah, ini beberapa persambian, eh apa ya, pokoknya hal-hal yang sering saya lakukan bersamaan dengan pekerjaan lain:

  1. Cuci baju sambil ngeblog. Heheheee.... Pasti ada deh, teman-teman yang nyambi seperti ini, tentusaja yang nyuci pakai mesin cuci. Ketika mesin cuci muter, bisalah dapat satu paragraf. Ketika cucian selesai, bisa kok ngeblognya juga selesai, apalagi kalau cucian banyak bisa termasuk share di socmed. Kecuali postingan lomba dan job review ya, karena butuh ketelitian yang lebih dari biasanya.
  2. Setrika atau menulis sambil nemenin belajar. Pelajaran anak jaman sekarang susah-susah, jadi peran saya cuma nemenin aja biar anak-anak nggak ngantuk atau ngelantur lihat berita kpop terupdate dari laptop mereka. Memang sesekali masih ngajarin juga sih untuk pelajaran bahasa Inggris, bahasa Indonesia dan IPS. Nah, daripada si ibu ketiduran karena bengong, mendingan disambi setrika. Tapi ini jangan dilakukan kalau anak-anak masih kecil. Anak saya dulu pernah saya larang pegang setrika, malah dipegang beneran bagian yang halus itu. Untungnya setrika masih dalam proses memanas, masih anget, tapi baik saya maupun anak saya sama-sama kaget dan shock. Ibu-ibu yang penulis bisa pula menggunakan kesempatan ini karena suasana belajar yang mendukung kita untuk konsentrasi, beda dengan acara cuci baju yang heboh.
  3. Nunggu anak pulang sekolah sambil update dagangan atau share link blog. Ibu-ibu yang menjemput anak sekolah seringkali harus menunggu lama tanpa direncana. Tak perlu merasa rugi waktu. Yang punya dagangan olshop bisa diupdate. Yang punya blog bisa share tulisan-tulisan lama. Yang nggak ngerti mesti ngapain, bisa telpon orangtua di kampung untuk menanyakan kabar. Sesekali ngobrol dengan ibu-ibu sesama orangtua murid perlu juga, untuk mengetahui kabar terkini tentang sekolah yang tidak disampaikan anak-anak dan silaturahim, meskipun jaman sekarang sudah ada group orangtua di whatsapp atau BB group. Tapi jangan bergosip ya. Heheee....
  4. Masak sambil cuci piring sambil nyapu dan ngepel. Kegiatan-kegiatan tersebut adalah yang terheboh dirumah, jadi disatuin aja. Kalau sudah selesai, enak leyeh-leyehnya. Puas! Hahahaaa.... Gimana bisa? Ya bisalah. Misalnya lagi goreng ayam, sambil nunggu ayamnya dibalik, dapatlah beberapa petak ubin. Apalagi rumah mungil seperti rumah saya, cuma beberapa bolak balik kelar. 
  5. Jangan terikat jadwal belanja. Beneran deh, ini yang bikin ribet ibu-ibu. "Belanjanya kudu pagi, karena habis itu mau cuci baju." "Belanjanya di pak min aja, paling murah." Jangan mencoba jadi sempurna dalam segala hal. Misalkan terpaksa belanja sedikit lebih mahal tak apa tapi bisa sekalian jemput anak atau sekalian pergi ke kantor. Penghematan tidak hanya berupa uang tapi bisa juga berbentuk waktu.

Selain lima hal utama itu, masih banyak yang dilakukan ibu-ibu, teman-teman saya. 

Ada lo yang mencuci motor sekalian mandiin anak. Ada! Wkwkwkkk.... Daripada stress digangguin anak yang suka main air, sekalian saja nyiapin sabun dan shampoo. Semprot deh. Si anak happy, motornya cling. Hihihiii....
Itu cerita-cerita kalau anak sedikit. Yang anaknya banyak, pasti lebih seru lagi. Share dong, kali bisa belajar dari situ yang sudah tentu pembagian waktunya jauh lebih efiesien daripada saya. Oya, jangan lupa sempetin ngopi, ngeteh dan pijet. Karena sepandai-pandainya ibu multitasking tetep pegel juga. Hahaa....

20 comments:

  1. Waw keren dan mulia sekali pilihan menjadi ibu rumah tangga yg berkualitas ini namanya.. Bukan ibu RT yg ngabisin waktunya buat ngobrolin hal2 yg gak penting alias ngerumpi.. Keep spirit Mbak..menjafi ibu RT yg kreatif.. Jempol dua buat Mba..

    ReplyDelete
  2. kalau setrika aku gak bisa di sambil mbak suka gak selesai hehehe

    ReplyDelete
  3. aaahhh mba lusi bentar lagi aku juga bakal posting ibu rumah tangga multitasking versi komiknya nih hehehhehe, lumayan buat iseng-iseng

    soalnya aku baru jadi IRT sminggu ni abis resign
    kurang lebih sama kecuali yang ada si kecilnya, soalnya belum punya

    ReplyDelete
  4. aku banget aku banget.. tapi kalo nyuci sambil ngeblog yang ada cuciannya terlupakan aku mah, makanya udah ngga lagi deh.. :D

    ReplyDelete
  5. Hidup multitasking *acungkan tangan gurita*
    Aku...nyuapin 2 anak sambil updet status, sambil nyuap makan jg, haha. Nyapu pel disambi muter mesin cuci n nunggu anak lg nongkrong di wc. Krn skr tiap hari berangkat anter skola, maka dandan sambil nyuapin sekalian. Belanja sayur cukup sms aja krn ada layanan antar. Apalagi ya...lupa. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaaa aku suka melongo kalau baca keriweuhan mak inna

      Delete
  6. Wow. Yg susah itu bu kalo nyuci baju pake tangan sambil ngeblog. Aku kira sulit bnget cenderung ke ga mungkin. Nanti, kucek2 trus megang leptop ngetik. Bisa2 keybord ancur kena air hahaha

    ReplyDelete
  7. Aku biasanya cuci baju sambil nyuci piring dan nyuapin anak

    ReplyDelete
  8. Hahaha bener juga, ya. Ternyata saya pun suka nyambi-nyambi gitu :D

    ReplyDelete
  9. wahahaha,,,bener sekali dan aku setuju banget mak...

    ReplyDelete
  10. Mbaaaak..
    Aku pun multitasking mbaaak..
    Spazzing ttg drama korea di twiter sambil jemurin karpet dong bhahahaha...

    Hidup emak multitasking!

    ReplyDelete
  11. no 4 saya banget deh, sampe beberapa kali masakan gosong :p

    ReplyDelete
  12. Aku... Multitasking nya apa yaa, nonton tipi sambil apdet status atau ngeblog. Halagh, ngga mutu bgt aih :v

    ReplyDelete
  13. hihihi emang ketahuan banget deh kalau ibu2 itu sakti banget, semua bisa disambiiii.....jadi ingat belum nyuci bajuu nih mbaa huhuhu

    ReplyDelete
  14. multitasking juga, masak sambil ngeblog. Akibatnya masakan sering gosong *yang parah pancinya juga ikutan gosong hiks

    ReplyDelete
  15. aku juga multitaskiing...
    ngecek facebook sambil leyeh2...
    ngetwit sambil ngunyah pisang goreng...
    nungguin bocah sekolah sambil merenung...
    yah pokonya gitu deh...keren banget ya para ibu2.... ^_^

    ReplyDelete
  16. Beberapa hal gak bisa aku lakukan sambil multitasking, seperti setrika (biasanya malam anak2 udah tidur), mandi, makan dan tidur :))))

    ReplyDelete
  17. toss duluuu aaah...aku juga samaaa dong...sambil masak sambil drafting sambil mindahin photo et edit huahahaahahaha...abis itu bingung sendiri :)

    ReplyDelete
  18. Maaak, ngakak nih tahu ibu2 yg nyuci motor sambil mandiin anaknya.
    Saya mbayanginnya seru banget tuh :))
    Pernah ga ya mereka kebalik nyabunnya?

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval. Should you need further information, please email to beyoumails@gmail.com.