Saturday, November 28, 2015

Tidak Boleh Jogging Karena Telapak Kaki

Sebagai satu-satunya olah raga yang sukai, tidak boleh jogging karena telapak kaki itu bikin sedih.

tidak boleh renang karena telapak kaki
Hasil hunting kolam renang. Ki: kemahalan. Ka: kejauhan. :D

Selain sedih, bingung juga bagaimana mau menjaga kondisi tubuh yang sudah terlalu mengembang begini? Pelan-pelan lagi cari olahraga yang tidak menggunakan telapak kaki. Mungkin renang harus dipersering. Duh, udah kebayang biayanya kalau bayar sekali kunjung karena belum nemu kolam renang yang representatif bagi muslimah agar bisa daftar membership yang lebih murah. Beberapa kolam renang khusus muslimah kurang nyaman untuk berenang.
Sudah lama telapak kaki saya nyeri terutama jika bangun tidur. Tapi dulu hanya sesekali terasa jika benar-benar capek atau kebanyakan makan enak. Belakangan sakitnya makin sering dan makin lama karena padatnya lalu lintas Jogja. Mengopling dalam waktu lama membuat telapak kaki kiri kesakitan jika turun dari mobil. Memang sih setelah jalan beberapa saat, telapak tersebut tidak sakit lagi. Terakhir ketika ke Bali kemarin, telapak saya sakit sekali jika berdiri lama. Ini tidak biasanya. 
Mengapa tidak segera ke dokter? Dulu saya berpikiran, ah paling-paling disuruh diet supaya beban kaki berkurang. Sempat khawatir juga pengapuran dini. Namanya juga perempuan yang pernah melahirkan. Tapi karena makin lama makin sakit akhirnya nyerah juga datang ke dokter.
Ternyata dokternya santai saja melihat berat badan saya, nggak disuruh diet. Apalagi tekanan darah saya baik. Dari googling saya dapati bahwa ini disebut plantar fasia, bukan penyakit berbahaya tapi cukup membuat kegiatan mengalami banyak kendala. Meski begitu kalau makin lama makin sakit bisa operasi juga. Saya pun diberi obat hanya untuk ketika sakit saja. Yang utama, saya harus istirahat!
Walah, jarang pergi jauh-jauh kok disuruh istirahat? Tambah nggak kemana-mana lagi dong? Padahal menahan diri tidak banyak bepergian ini temporer saja selama anak-anak membutuhkan saya. Setelah itu, pengin berebut hadiah jalan-jalan lagi lah.

Satu hal yang harus distop total adalah jogging. 

Kemana-mana saya harus menggunakan alas yang empuk. Disaat orang-orang seusia saya rajin jalan kaki di track batu untuk refleksi, saya malah nggak boleh. Sandal refleksi itu terlarang. Saat itulah saya barutau yang namanya bantalan telapak kaki. Produk ini ternyata sudah dijual dimana-mana termasuk supermarket besar dan toko online. Selain itu, saya harus sering mengompres kaki. Ganti mobil manual dengan matic adalah pilihan yang baik tapi mungkin lain kali kalau menang lomba blog berhadiah mobil matic ya.
Lalu bagaimana dengan nasib gerak badan saya ini? Saat ini masih browsing tempat pilates dan yoga, juga mulai nyobain kolam renang untuk survey. Tentusaja semua itu bakal ada cost-nya, nggak gratis seperti jogging, ditambah lagi harus ngilangi ketidaksukaan akan ruangan tertutup. Mungkin rencana beli sepeda harus dilupakan juga.

Sekian curhatan saya. Apa nih olahraga teman-teman?

20 comments:

  1. Kukira asam urat, mak. Ada ya penyakit begitu? Kalau kakiku dulu suka linu, tp semenjak banyak gerak karena ga ada ART, udah berkurang linunya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba diperiksain, kan sayang udah berpantang macam2 makanan enak, ternyata nggak ada hubungannya :)

      Delete
  2. alhamdulillah saya suka jogging mba, dan masih bisa ngelakuin. sepedaan sebulan ini udah stop dulu, soalnya kan katanya cewe nggak bagus ya keseringan sepedaan..heheh. saya udah over banget sepedaanya.

    ReplyDelete
  3. Wah sayang banget itu mbak gak bisa jalan jalan melangkahkan kaki. GWS dan keep spirit.
    googling memang solusi untuk mengetahui apapun, saya seringkali juga selalu sedia smartphone untuk mendadak tidak tahu sesuatu

    ReplyDelete
  4. Saya malah pengen olah raga mba.. tapi apa daya lagi bed rest.
    Jadi sekarang olah raganya cuman gerakin tangan ama kepala aja heheh..

    ReplyDelete
  5. utk mminimlkn cost bs yoga sm makpon mak lus, hehe,

    ReplyDelete
  6. Saya di bagian jari tengah kayak gitu. Awalnya gara-gara pas ngasih ASI suka baring sambil ngeganjel pakai telapak tangan. Ke dokter cuma dikasih obet penghilang nyeri doang. Katanya cuma gejala. Duh iya kalo kayak gitu kan nggak nyaman ya Mbak cuma disuruh istirahat doang.

    ReplyDelete
  7. Baru juga mau bilang coba cek asam urat mak heheheh, saya pernah alamin tuh nyeri di tumit, nah pas cek asam urat ada naik :(( tapi faktor sering nyetir juga bisa salah satu penyebab. Kalo saya olahraga paling suka ya jalan :D hehehhe jogging sukaaak hanya saja gak punya temen sekarang :(

    ReplyDelete
  8. Duh saya olah raga apa ya? palingan sekarang jalan-jalan ngikutin anak wedok melancarkan jalannya.

    ReplyDelete
  9. wah semoga sehat selalu ya mbak lusi...bisa dicoba tuh apa yang disarankan dokternya.. :)

    ReplyDelete
  10. Saya juga pernah kayak gitu mak Lus, bangun tidur telapak sakit, saya pikir asam urat ternyata enggak, ehm saya jarang olah raga Mak Lus, gak ada waktu (alesan) pengen rutin renang tapi kalao renang bareng krucil malah megangin mereka, ga jadi renang deh.

    ReplyDelete
  11. yoga, berenang dan jalan kaki. Semuanya low impact. :)

    ReplyDelete
  12. Wah sy paling suka jalan malah. Karena emang gabisa mobil dan motor selain itu bisa ktmu bnyk org

    ReplyDelete
  13. harus usdah mulai hati-hati ya mak...kalau yoga juga terasa di tapak kaki ya? Aku seneeeng bangeeet berenang..sedihnya di sini banyakan dinginnya :)

    ReplyDelete
  14. aku penasaran bantalan kaya gimana ya, meluncur ah lihat fotonya

    ReplyDelete
  15. Wah, jadi bingung mau komen apaan.
    Semoga Mak Lus selalu sehat dan bisa berolah raga. Gpp mak meski di ruangan asal hasilnya lebih baik.

    ReplyDelete
  16. Ibuku, juga ga boleh banyak-banyak jogging, mak. Kalau jalan harus pakai sandai yang berhak ga tinggi tp kalau bisa empuk banget. Bukan pengapuran atau ada jalu di kaki beliau. Tp katanya ngefeknya ke lutut. Padahal beliau ga gemuk

    ReplyDelete
  17. Duh aku nggak pernah olahraga nih mak Lus, padahal sudah kepala empat hiks. Kalo aku kadang-kadang lutut yg suka sakit kalo habis berlutut terus bangun berdiri, atau kalo menjejak kakinya agak kuat gitu, lutut kadang sakit. Tapi 2 hari sudah sembuh sendiri biasanya.

    ReplyDelete
  18. jalan di tempat batu refleksi gitu resikonya besar mbak. pengalaman suami saya. soalnya nggak semua batunya pas. ada juga malah yang kecil-kecil cenderung tajam gitu. habis dr situ malah sakit semua kakinya. sekarang suami saya milih jalan ke TK. lhoh? iya. trus manjat mainan besi yang bentuknya kayak jembatan lengkung itu lho. terus pijet-pijet kaki di sana. pinginnya punya sendiri di rumah tapi belum bisa.

    ReplyDelete
  19. saya pernah baca2, untuk usia diatas 50an nanti....olahraga yang bersentuhan dgn tanah spt jogging ini kudu dikurangin, mgkn nggak baik untuk tulang kali ya mbak #CMIIW dan renang ini salah satu pilihannya, tapi usia 50an kalo gk terbiasa renang susah juga, duh dilema org yang jaran golahraga hihihi
    Dan makanyaaaa brand2 sepatu itu spesifikasinya macem2 ya, ada yg buat running, fitness dll...ini toh trigernya :)
    Tfs mb Lusi ^^

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval. Should you need further information, please email to beyoumails@gmail.com.