Saturday, December 26, 2015

Uniknya Hidup Di Kota Wisata

Keunikan hidup di kota wisata ini sebenarnya hampir sama terjadi di banyak kota di Indonesia.



Makin banyak pemerintah kota yang menggali potensi wisata daerahnya untuk dijadikan penggerak perekonimian sektor lain. Karena selain pemasukan murni dari obyek wisata, kota tersebut juga mendapatkan pemasukan dari bergairahnya sektor akomodasi, kuliner, operator wisata, dan sebagainya. Namun ada beberapa kota yang mendapat kunjungan wisatawan lebih banyak dari kota lainnya, misalnya Jogja.
Yang nyaring terdengar ketika liburan tiba adalah macet. Tapi tentunya lebih banyak lagi cerita selain soal macet itu. Apa saja sih kisahnya?

Bingung Teman Datang

Sebagai kota tujuan wisata, ada saja teman yang datang, apalagi jika punya teman banyak. Bisa bergantian saja teman yang datang. Kadang datangnya tidak hanya hari libur karena tidak semua datang untuk liburan, ada pula yang datang untuk seminar. 

Ada dua dilema ketika teman datang ke kota kita, yaitu kalau tidak menemui dikira sombong, tapi kalau minta ketemuan takut mengganggu. 

Jika datang sendiri, saya lebih enak mengajak ketemu, tapi harus perempuan. Kalau beliau punya jadwal padat, saya lebih enak pula memahaminya. Susahnya kalau saya sendiri punya kegiatan penting, tidak tega mau menolak ajakan untuk ketemu karena beliau seorang diri, mungkin butuh teman jalan-jalan atau ngobrol.
Jika datang dengan keluarga, posisinya agak susah. Karena orang masakini selalu upload foto liburan di media sosial, nggak mungkin kita tidak tahu. Mau negur nggak enak, takut beliau merasa tertuntut untuk ketemuan. Namun mengajak ketemuan memang sengaja saya hindari, takut mengganggu keluarganya. Banyak keluarga yang tidak punya banyak waktu untuk bersenang-senang bersama. Giliran mereka bisa bareng-bareng, masa kita minta waktu?

Menggampangkan
Saya senang mengikuti twit larut malam sebuah akun daerah saya karena isinya curhat atau cerita-cerita unik warga. Salah satunya tentang pengakuan warga Jogja yang ternyata kebanyakan belum pernah berfoto di plang "Malioboro" atau Tugu. Itu termasuk! Bagaimana itu bisa terjadi, sedangkan tiap wisatawan turun di stasiun Tugu, yang pertama mereka lakukan adalah foto dibawah plang "Malioboro"?
Karena hidup disekitar tempat-tempat menarik dan melihatnya setiap hari, kita cenderung menganggapnya biasa. Kita pikir, besok-besok foto juga bisa. Sedangkan para wisatawan itu belum tentu bisa balik lagi ke Jogja, jadi biar saja mereka memoto semuanya. Kita kapan-kapan saja. Tapi kapan-kapan itu tidak pernah terjadi.
Itu juga berlaku untuk tempat-tempat wisata baru yang sedang happening. Seringkali wisatawan malah sudah berkunjung duluan kesana dengan menghasilkan foto-foto keren.

Kurang Piknik
Warga kota wisata bisa jadi justru menjadi orang yang kurang piknik. Ketika liburan panjang seperti ini, dimana seolah kota diambil alih wisatawan, banyak teman-teman Jogja yang mengatakan, "Kita ngalah aja deh, nggak usah ikut uyel-uyelan. Mereka kan jauh, biar saja dipuasi-puasin. Nanti kalau mereka sudah pulang semua, kita bisa kesana kapan saja."
Banyak warga kota wisata yang memutuskan di rumah saja atau melipir ke tempat liburan yang lebih sepi meski tidak terkenal. Padahal, ketika liburan selesai, masing-masing disibukkan dengan urusan kerja atau sekolah. Tak ada waktu untuk piknik. Akhirnya, jadilah warga kurang piknik. Susah ya?

Tukang Gerutu
Musim liburan membuat warga mendadak menjadi tukang gerutu. Mulai dari soal macet, buang sampah sembarangan, selfie suka-suka, pengendara ugal-ugalan, dan sebagainya. Memang, kenyamanan warga terganggu karena tak semua wisatawan paham bahwa mereka adalah tamu yang harus menghormati tuan rumah. Banyak yang merasa karena sudah membayar atau sudah membelanjakan uangnya di kota tersebut, mereka berhak bersikap semau mereka.
Mungkin hanya para pengusaha yang bergerak di bidang pariwisata dan pemerintah yang bersuka ria meski banyak ekses seperti itu. Mungkin pemerintah kota harus bisa membuktikan pada warga bahwa berduyun-duyunya wisatawan yang datang berdampak positif juga bagi warga. Pemasukan daerah dari sektor wisata harus bisa digunakan untuk fasilitas yang lebih baik sehingga tidak mengganggu aktivitas warga, misalnya kantong parkir yang memadai, toilet umum yang banyak dan tersebar, jalan yang lebar dan mulus, trotoar yang bersih dari pedagang kaki lima dan parkir hotel, transportasi umum yang lolos uji emisi gas buang, taman-taman yang hijau dan rapi, dan sebagainya.

Mencoba menikmati hidup di kota wisata juga merupakan keunikan tersendiri. Banyak yang sudah menulis tentang tips menikmati liburan tahun baru 2016 di Jogja. Coba, warga juga punya tips untuk menikmati kotanya sendiri ya? Sudah ada yang nulis?


49 comments:

  1. Untungnya kita sempat berjumpa waktu aku ke Jogja ya Mak. Tinggal Mak Lusi kalo ke Malang (lagi) kusambut pakai tari topeng Malangan deh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhhuuu pengin ke Malang lagi. Belum puas.

      Delete
  2. Ya bikin dong Mak tips menghabiskan liburan bagi warga tujuan wisata; berburu foto-foto candid misalnya, ngamatin gaya fashionistanya mungkin he he he

    ReplyDelete
  3. Mungkin udah bosan kalik ya, Mbak. Cukup mendengar dan melihat dari media elektronik aja para warga yogya.

    Btw, aku be belum pernah foto di bawa plang Malbor. . . :D

    ReplyDelete
  4. Waah aku juga belum foto di plang Malioboro, padahal udah kesana blak-balikk.

    ReplyDelete
  5. Aku mau kok Maaaak, kalau diajak ketemuan. Asalkan waktunya cucok. Hihi

    ReplyDelete
  6. wahhh kalau aku mengalami pas tinggal di bogor mbaa hihihihi...wiken malah terkurung di rumah, lieur liat maceet...

    ReplyDelete
  7. Soal berkunjung ke tempat wisata di kota tempat tinggal sendiri saya pernah mengalami saat tinggal di Palembang. Pengin ke Pulau Kemarau nggak kesampaian karena nanti, nanti. Eh,ternyata harus pindah dr Palembang, alamat blm sempat kesana udah pindah. Nyeseeeel.

    ReplyDelete
  8. Sebelum dan sesudah jadi sarga Yogya, aku belum pernah foto-an di plang Jalan Malioboro, anti mainstream lah :D

    ReplyDelete
  9. Aaahh...semoga aq bukan masuk kategori yg membuatmu bingung saat teman datang ;) jadi kangen kue lembutmu itu hahahaaaaa...panganan wae sing dielingi

    ReplyDelete
  10. ayo mbak..sini piknik ke Pekalongan ajah..tak temenin ke Petungkriono hahhaa

    ReplyDelete
  11. aku gak pernah foto di plang jalan itu mbak :). Biasanya aku mengabarkan kedatangan ke temen2 yang memasng sudah dibilang dekat aja

    ReplyDelete
  12. Saya nyesel tinggal dua tahuhn di kota wisata Yogyakarta tapi enggak foto di plang Malioboro, karena ya..pada jamannya foto-foto belum menjadi tradisi. (((Tradisi?)))

    ReplyDelete
  13. kapan-kapan tapi tidak pernah..
    setuju sekali dengan kalimat itu mbak..

    dulu waktu kuliah di jogja, saya merasa besok saja datang ke keraton,,
    tapi sampai lulus dan meninggalkan jogja, saya sama sekali belum pernah melihat keraton..

    sad....

    ReplyDelete
  14. Belum pernah ke Malioboro....
    Sekarang suasananya sudah semakin padet ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha emang dulu gimana? Heheee belum pernah kan?

      Delete
  15. Jogya padat ya musim liburan gini.
    Memang biasanya kalo sama keluarga rada susah kalo mau kopdar, apalagi kalo acara padat merayap :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak. Keluarga kadang kurang nyaman kalau disela

      Delete
  16. aku udah sering ke jogja, tapi baru kemarin itu foto di plang malioboro... malah tugu jogja belum pernha sampe skrg... hahahaha

    ReplyDelete
  17. saya tuh mak, kurang piknik dan tukang gerutu :D

    ReplyDelete
  18. Saya belum pernah foto di sana mbak. Hihihi...
    tapi memang saya jarang foto. Lebih suka memoto.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah bukannya aku sering lihat selfie-mu heheee

      Delete
  19. Mau nemuin takut ganggu, kadang juga karena waktu kita terbatas. Nggak nemuin dikira sombong, itu yang kadang terjadi padaku mak...btw, jadi kangen jogja daku...

    ReplyDelete
  20. Mbak Lusi, Bogor pun sekarang jadi kota macet saat weekend, ampun deh jangankan motor, yang jalan kaki aja harus pelan2 jalannya karena saking penuhnya, kami kalo weekend malah menjauhi pusat kota karena penuh pendatang dari luar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bogor memang asik, banyak makanan enak :))

      Delete
  21. Bener mak Lus, kalo musim liburan gini mending dirumah, biar org luar yg keliling JOgja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha orang Jogjanya kapan? Hari lain sibuk nyangkul heheee

      Delete
  22. Jadi kak lusi sudah foto di tulisan malioboro blm ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum dong. Ini kan separo curahan hati :))

      Delete
  23. hahahaaa..ini judulnya curcol ya maaak..tapi memang bener kok, kalau tinggal di kota wisata biasanya begini, yang orang dari jauh ramai-ramai datangi malah kita ngg tau atau belum pernah hehehe...ayoo ah semangaat jalan-jalan di kampung sendiri :)

    ReplyDelete
  24. asik memang mak..aku pengen banget punya rumah di kota wisata..seenggaknya bisa jalan2 pas weekend ama kluarga tanpa perlu jauh2 keluar kota...

    ReplyDelete
  25. asik memang mak..aku pengen banget punya rumah di kota wisata..seenggaknya bisa jalan2 pas weekend ama kluarga tanpa perlu jauh2 keluar kota...

    ReplyDelete
  26. Fotonya ngingetin aku pas dulu di jogja, walaupun cuma 5 bulan hidup di jogja sampe sekarang masih berkesan, nyaman banget di sana. jadi pengen ke sana lagi kapan-kapan

    ReplyDelete
  27. Bandung kota wisata juga. Tiap ngenalin diri sebagai orang Bandung, orang kayaknya sekarang langsung nanya2 Ridwan Kamil :D Di Bandung mah sampe ada petisi minta dibuatin pantai. Halah....hahaha :))))

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval.