Saturday, January 03, 2015

Bagaimana Orang Jogja Menikmati Peak Season

Liburan panjang akhir tahun hampir berakhir. Sebagian orang Jogja mulai bernapas lega, sedangkan sebagian lagi ngitung bathi alias keuntungan heheheee.... Jelang liburan apapun itu, Jogja selalu mengalami gelombang peak season yang bikin puyeng pak polisi. Hat trick liburan akhir tahun 2014 mencapai puncaknya lantaran Natal dan tahun baru jatuh di hari Kamis, membuat mereka yang masih punya jatah cuti tak perlu minta banyak ijin. Itu masih ditambah lagi dengan musim study tour yang biasanya mengambil waktu setelah ujian semester satu. Seperti halnya Lebaran, tak peduli agama apa yang merayakan hari raya, liburan adalah saatnya orang-orang berbondong-bondong ke Jogja. 

Jika sudah demikian, segera berdengung keluh kesah warga Jogja tentang kotanya yang seolah diambil alih pelancong. Jalanan macet itu sudah pasti. Sayangnya masih ditambah dengan pengemudi yang tidak sabar dengan terus-terusan mengklakson ataupun yang pura-pura bego dengan berputar dan parkir seenaknya. Jika melintas kota di pagi hari, sampah nyaris rata di tempat-tempat favorit wisatawan.
Namun demikian, warga Jogja juga perlu bersyukur karena wisatawan sudah memutar roda ekonomi kota dengan sedemikian kencang. Rejeki tak hanya datang bagi mereka yang punya hotel, tapi juga pemilik restoran, pedagang kakilima, sopir taksi, tukang becak, event organizer, pengrajin, bahkan pedagang bahan makanan di pasar-pasar secara tidak langsung. 
Yang perlu dicari adalah bagaimana cara menikmati Jogja ketika musim liburan tiba. Sejujurnya, saya pun tak tahu, tapi mungkin kita bisa berbagi beberapa hal untuk bisa kita coba bersama.
1. Pahami Arus Tour Wisatawan. Pengamatan saya ini tidak selalu tepat tapi bisa menolong saya beberapa kali dari jebakan macet. Seringnya jadwal pelancong adalah keluar kota di pagi hari hingga siang atau sore, entah itu ke Kaliurang, Borobudur atau ke pantai-pantai Gunungkidul yang sedang ngehits. Mereka lalu balik lagi ke kota sore hari untuk menikmati angkringan, nongkrong di titik nol, foto-foto di Tugu atau menginap di hotel. Jika ada keperluan ke Malioboro atau Beringharjo, saya akan capcus di pagi hari. 
2. Tandai Daerah Macet. Daerah macet ada dua, yang diakibatkan oleh warga sendiri dan oleh pelancong. Daerah yang dimacetkan oleh warga sendiri umumnya adalah pintu masuk Jogja di jam berangkat kerja dan di pintu keluar Jogja di jam pulang kerja. Sedangkan yang dimacetkan pengunjung adalah jalan antar kota dan yang menghubungkan dengan obyek wisata.
3. Ingat-ingat Jalan Alternatif. Jalan utama di Jogja ya itu-itu saja. Yang macet ya itu-itu saja karena pendatang tidak paham jalan lain. Jadi, manfaatkan jalan alternatif atau memutar sedikit tapi lebih cepat sampai. 
4. Pahami Pola Liburan. Katakanlah liburan dimulai Jumat hingga Minggu. Biasanya Kamis malam sudah dimanfaatkan wisawatan untuk berangkat dari kotanya. Mereka akan habis-habisan keliling di hari Sabtu. Hari Minggu kota sudah separuh lengang karena kebanyakan tidak mau sampai dirumahnya Minggu malam, yang berarti tidak akan sempat isitrahat untuk bekerja lagi keesokan harinya. Jika terpaksa keluar rumah, lawan saja arusnya. Misalnya dari Jombor masuk kota di Minggu pagi tidak akan banyak halangan karena yang macet adalah dari arah sebaliknya, yaitu mereka yang liburannya habis sehingga akan kembali ke Magelang atau Semarang.
5. Nyuri start. Misalnya kita pengin juga ke pantai-pantai Gunungkidul karena kita kan libur juga, masa jadi penonton saja? Berangkatlah agak pagi, misalnya jam 07.00. Wisatawan banyak yang berangkat agak siang sekitar jam 09.00 karena sarapan di hotel, briefing rombongan atau wisata kuliner sarapan khas dulu di kota. Banyak juga lo yang bangun siang karena hari sebelumnya sudah kecapekan jalan. Ini juga berlaku jika mau ke mall. Tapi ingat ya, mall buka jam 10.00, jangan ndekem di parkiran dari jam 08.00 ntar malah dicurigai satpam. 
6. Pahami Daya Tarik Obyek Wisata. Ini penting karena berhubungan dengan pola arus wisatawan. Seperti wisata pantai tadi, ada yang berangkat agak sore supaya bisa melihat sunset. Jika ingin ke Kaliurang, bagusnya berangkat setelah jam makan siang, misalnya jam 14.00. Wisatawan ke Kaliurang ketika matahari tinggi untuk mendapatkan udara sejuk. Lava tour yang sedang ngehits juga mensyaratkan cuaca bagus dan matahari sedang terang. Setelah jam makan siang, sebagian wisatawan sudah puas berkeliling dan turun ke kota. Meski masih banyak pengunjung disana tapi masih bisalah bergerak.
7. Dirumah Saja. Kalau males membuat planning atau sequence seperti diatas, ya dirumah saja. Nyetok bahan makanan yang banyak dan melakukan aktivitas seputar rumah atau tetangga asik juga kok. Hitung-hitung ngasih kesempatan orang lain untuk menikmati Jogja. Orang Jogja kan bisa menikmati kotanya kapan aja. :)
Nah begitulah, semoga membantu. Kalau kemudian ini dibaca wisatawan dan mereka menggunakannya untuk bisa berlibur di Jogja dengan lebih nyaman, apa boleh buat. Berbagi itu bisa dapat pahala. Hahahaaa....

49 comments:

  1. Ini tipsnya berguna banget mak. Tergantung kita melihatnya juga yah peak season pasti Ada plus minusnya tapi semoga pengunjungnya makin sadar kebersihan nantinya. Saya jadi pengen ke Jogja baca postingan ini. Sudah lama banget nggak ke Jogja :)

    ReplyDelete
  2. Bermanfaat ini mak, makasih sharingnya maklus. Blm terlaksana nih thn ini jln2 sm anak2 ke jogja :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahun ini baru mulai. Semoga terlaksana, kita ke Calais :D

      Delete
  3. Hehehe poin terakhir ntuu, kayak saya banget deh MakLus :) always be happy, deh :)

    ReplyDelete
  4. Nasib jogja sama kayak bandung yaaaa hahaha.
    Tapi salahkan jogja, knp selalu bikin kangen jd balik lagi balik lagi hua hua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa Jogja memang ngangeni. Bandung juga :))

      Delete
  5. berarti klo k jogja jgn pas liburan yo mak, klo mau nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul, lha tapi kalau nggak pas liburan berarti anak2 bolos sekolah, kalau ortu kan bisa minta cuti :)

      Delete
  6. Replies
    1. Alhamdulillah aku bisa kemana-mana kecuali Malioboro :D

      Delete
  7. Liburan kali ini menghindari Jogja, jalan-jalan ke Solo malah lengang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga habis dari Solo mak, rame juga, antrian panjang di bangjo :))

      Delete
  8. Mak Lus, meski sering mudik ke rmh alm simbah di yogya tp sy jrg pergi2 ke tempat wisata. Paling yg deket aja..
    Infonya berguna banget nih Mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, simbah di Jogja ya? Salam kenal untuk simbahnya. Sungkem ya :)

      Delete
    2. Simbah udah ga ada semua Mak..
      Rumah Simbah di Cangkringan.
      Yg jaga rumah tetangga sekaligus saudara..
      Apalnya cm ama Pasar Pakem ama Mirota yg deket situ hihihi.

      Delete
  9. sepertinya masalah setiap kota yang jadi tujuan wisata sama ya, mak.... merasa kotanya diambil alih pelancong... di bandung juga gitu... kalo saya sih pas liburan kaya' kemarin pilih yang terakhir aja... :D

    ReplyDelete
  10. makasih mak sharingnya,iya juga ya..kalau mau nyuri start harus niat banget,kalau mau ke pantai,berangkat pagi2 banget,pas sepi,pulang jam 9 pas pelancong pada datang..aman deh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, biasanya malem sebelumnya kita udah niat dulu bakal bangun pagi2 :))

      Delete
  11. huhuhu pengen ke jogja, tapi kalo macet gini bikin illfill. Mungkin pas ngga peak season kali yaa.

    Kalo saya yang tinggal di jogja kayaknya ambil pilihan yang terakhir aja wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo kapan ke Jogja? Kampus mak Shinta sekarang udah nggak terisolasi lagi wkwkwkwk

      Delete
  12. GAntian ya mbak, kasih kesempatan orang di luar Jogja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya silakan deh diobok-obok asal bayar hahahaaa

      Delete
  13. Sipp Mak, buat panduan kalo saya berkesempatan melancong di Jogja *nungguin dijenguk si abang :3

    ReplyDelete
  14. kalo aku mending dirumah saja deh mak Lusi kalo begitu

    ReplyDelete
  15. Ih meski bukan penduduk Yogya, saya udh paham juga dg perilaku wisatawan hihiii
    Saya juga langsung berangkat ke pantai jam 7, sepi banget jalannya. Soal sarapan tinggal mampir di daerah Wonosari, banyak tuh yg jualan hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malah enak makan didesa ya mak, sego abang lombok ijo hmmmm

      Delete
  16. Iya, liburan tahun kemarin aq dan suami ke jogja .. Jogja padat banget hehe, sampai aq susah cari penginapan.. Tapi walaupun padat merayap, jogja tetap favorite di hati :D

    ReplyDelete
  17. Jogja kalau liburan panjang pasti penuh berjejal-jejal, ya?

    Tipsnya sangat membantu, Mbak. Tapi kalau gak tahu jalan tikus, ya, manyun :(

    ReplyDelete
  18. Hihihi.. Jadi mending ke sana pas bukan musim liburan aja kali ya, Mbak.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu! Jogja weekend biasa juga rame, tapi masih asik kok nggak kayak peak season.

      Delete
  19. pengenn ke jogja lagiii... tapi aku kadang lebih suka bepergian pas bukan peak season. soalnya rame beuuuudd hihihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalau peak season mau makan di resto kudu sabar luar biasa

      Delete
  20. kemarin tanggal 27-29 des 14 saye ke yogya mbak..
    ternyata yogya kota yang cukup rame yak..
    apa karena kami ber 8 datang kesana waktu liburan..hehe
    tapi sayang kami ber 8 gk sempet nyoba nasi gudhek.. :(

    ReplyDelete
  21. Jogja memang masih selalu jadi favorit banyak orang maaak...jadi orang Jogja yang tabaaah ya heheehe...aku berkali-kali ke Jogja, baik urusan kantor maupun liburan, selalu menikmati macetnya jogja yang masih jauh lebih ringan dari Jakarta hehehe...aah, jadi kangeeeen :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, kapan ke Jogja? I'll be your private guide. :))

      Delete
  22. Aku baru sekali ke Jogya, pas SMA. Pengin ke Jogya lagi bareng keluarga, tapi bisanya klo pas liburan dong, sudah kebayang macetnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah, berapa ratus tahun lalu tu? Yuk main Jogja lagi :))

      Delete
  23. Udah lama nggak ke Jogya, nice tips...mudah2an sih pas ke sana lagi pas nggak peak season

    ReplyDelete
  24. Aky sering melakukan "nyuri start" pagi2 ke pemandian air panas Sidoarjo, jam 6 beangkat, jam 9 waktunya orang datang termasuk dari SBY, Jombang dll dan jalanan mulai padat, kami turun & pulang dengan santai ;)

    ReplyDelete
  25. Pingin banget liburan ke jogja.. belum pernah liburan kesana paling jauh cuma sampai semarang padahal dikit lagi udah jogja..

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval. Should you need further information, please email to beyoumails@gmail.com.