Friday, January 02, 2015

[Event] Green Building

Ini adalah late post karena sebelum sempat posting, sudah ada serangkaian postingan jelang tahun baru 2015. Jogja rupanya sedang menjadi target sosialisasi green living The Sustainable Consumption and Production (SCP) Indonesia, sehingga beberapa event yang saya datangi ketemu dengan pak Dr. Edzard Ruehe. Kali ini saya ketemu lagi di acara yang diselenggarakan oleh Kompas dan Komunitas Blogger Jogja (KBJ) tanggal 13 Desember 2014 di Greenhost Boutique Hotel, Jl Prawirotaman, Yogyakarta.
Bagian depan @Greenhost Boutique Hotel Jogja

Sebelum meringkas isi materi, saya harus cerita dan salut dengan pemilihan tempat ini. Greenhost adalah sebuah hotel baru di Jogja, yang mulai beroperasi Oktober 2013. Hotel ini mengusung konsep green building yang menjadi tema materi pak Edzard. Penampilan hotel ini unik karena di bagian depan ditempeli dengan potongan-potongan kayu habis pakai dan digantungi pot-pot tanaman. 
Setelah menyerahkan mobil ke petugas valet, saya dibuat tambah berkesan ketika masuk ke bagian atrium. Sepintas bagian atrium ini terlihat aneh dengan pipa besar yang mengular dari bawah hingga atas. Ternyata itu adalah pralon untuk tanaman hidroponik. Beri waktu beberapa bulan mendatang maka hotel ini akan menghijau dan rimbun.
Naik ke lantai paling atas, hal yang tersedia tidak mengobral AC. Pada awalnya saya merasa agak kepanasan, apalagi pesertanya banyak. Perlu beberapa menit untuk beradaptasi, setelah itu tubuh menyesuaikan diri dengan suhu didalam ruangan tersebut.
Green building dan rumah hemat energi sebenarnya sama saja. Kita harus memperhatikan apapun yang kita gunakan selama proses pembangunan, pemakaian dan pembuangan. Kita harus memastikan telah menggunakan produk hijau. Produk hijau atau produk ramah lingkungan adalah produk yang hijau (ramah lingkungan) pada proses produksi, pengolahan bahan, pada saat dikirimkan / distribusi, pada saat pemakaian dan pada saat pembuangan.
Pralon besar-besar diatas itu berfungsi sebagai pagar sekaligus media tanaman hidroponik.
Sebuah bangunan telah ramah lingkungan apabila telah hemat energi, hemat air, menggunakan bahan bangunan ramah lingkungan, meminimalisir sampah dan memelihara lingkungan / taman.
Agar rumah hemat energi, lakukan beberapa hal berikut ini:
  • Tidak perlu atau meminimalisir penggunaan AC.
  • Menggunakan angin alami untuk mendinginkan ruangan dengan cara membuka jendela, membuka pintu, ada ventilasi, plafon tinggi dan udara panas dapat keluar dari atap.
  • Langit ruangan tinggi.
  • Atap tidak pakai seng.
  • Atap pakai isolasi panas.
  • Arahkan jendela ke utara dan selatan.
  • Atap ada tambahan 1,5 meter untuk menghalangi matahari langsung masuk lewat jendela.
  • Menanam pohon tinggi berdaun banyak terutama di barat dan timur rumah.
Hemat energi juga bisa diperoleh dari peralatan elektronika:
  • Menggunakan lampu hemat energi (bulb lamp, flourescence lamp, LED).
  • AC hemat energi (perhatiakan kwh/tahun, bukan watt).
  • Lemari es hemat energi tanpa CFC.
Khusus untuk lemari es atau AC, perhatikan hal-hal ini: konsumsi energi (kwh/tahun), inverter / non inverter dan refrigerant (GWP). Refrigerant lemari es: R600a isobutan dan R290 propane direkomendasikan (GWP<40). R134a tidak direkomendasikan. 
Sedangkan untuk menghemat air, begini caranya:
  • Gunakan fasilitas PDAM daripada pompa air sendiri.
  • Sambungkan ke sistem pengolahan air limbah.
  • Bangun sistem pengolahan limbah kecil dari septic tank dan gunakan airnya untuk menyiram tanaman.
  • Manfaatkan air hujan.
  • Pasang filter biopori atau sumur resapan.
Semoga bermanfaat.

19 comments:

  1. selalu mendukung green technology dan implementasi praktisnya...bravooo Jogja...perlu banyak ditiru nih mak..ngeliatnya sejuk yaah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya sedikit2 juga menuju kesana mak karena ternyata membantu hidup ngirit. Heheee

      Delete
  2. aku pernah lihat bangunan ini sebelumnya di poto2 sosmed temen2 jgan 2 ini ya tempatnya, mupeng banget ddeh bisa punya rumah yg begini, ngelihatnya adem dgn banyak tumbuhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, banyak kok emak yang datang ke acara ini

      Delete
  3. Oh my jogja, saya suka saya suka...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tempatnya di jalan kecil, nggak nyangka ada hotel spt itu

      Delete
  4. pernah lihat di ignya mbak ika koentjoro,disini juga kayaknya..asik banget kelihatannya,kayak rumah2 di tv hehe...*kelihatan noraknya*
    lagi booming hidroponik ya,emang lebih fleksibel dan simpel^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul, mak Ika datang ke acara itu :))

      Delete
  5. Oh itu pot hidroponik ya..
    Kalo udah hijau bakal adem ya Mak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bakalan rimbun. Menarik nih buat dirumah bisa diaplikasikan utk tiang2 garasi mungkin ya :)

      Delete
  6. Andai konsep ini diterapkan di rumah-rumah Indonesia terutama perkotaan, mungkin akan adem ya mbak Lus Indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, saya pengin menerapkan dirumah saya kelak

      Delete
  7. Menarik sekali konsep green building-nya mbak.
    Saya selalu tertarik dengan hal-hal yang berbau green lifesyle.
    Sepertinya perlu suatu saat dikunjungi hotel ini :-)

    ReplyDelete
  8. indahnya gedungnya ya mbak, salam kenal ya pendatang baru :D

    ReplyDelete
  9. keren ya mbaaa...iya, suka miris kalau di hotel-hotel sepertinya energinya dibuang2 banget..kayak lampu dinyalain kabeh di kamar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kadang hotel nggak mikir sampai sana, yg penting nyervice tamu

      Delete
  10. Green living itu harus dimulai dengan niat ya Mbak Lusi. Segala macam kemudahan teknologi untuk kenyamanan hidup kita terkadang melupakan dampaknya terhadap lingkungan :)

    ReplyDelete
  11. Seandai ya semua pengusaha memiliki kepedulian lungkungan seperti ini, Inshaa Allah Indonesia jarang terjadi Bencana alam

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval. Should you need further information, please email to beyoumails@gmail.com.