Wednesday, July 01, 2015

Aturan Makan Di Pinggir Jalan

Makan di pinggir jalan itu biarpun nikmat, tetap harus memperhatikan beberapa aturan supaya tidak berakhir dengan sakit perut.

kuliner kakilima
Siang-siang enak selonjoran di trotoar menikmati Es Campur PK (Pakuningratan).

Makan pinggir jalan itu tidak identik dengan yang murah-murah dengan bangku atau tenda seadanya, tapi juga termasuk cafe yang memiliki beranda mepet jalan. Makan pinggir jalan seringkali malah meningkatkan selera makan, meskipun kondisi tempatnya seadanya. Menu seperti bakso, soto, nasgor, sop buah dan sebagainya menjadi favorit keluarga Indonesia. Saat ini beragam jenis makanan siap saji modern pinggir jalan seperti pizza, takoyaki, risoles, singkong keju dan sebagainya.

Namun, banyak hal yang perlu diperhatikan jika makan di pinggir jalan, terutama bagi ibu hamil dan anak-anak.

Bagi ibu hamil, tiap suap yang masuk ke tubuh juga mempengaruhi kesehatan janin. Kadang tak habis pikir melihat ibu hamil makan mie ayam pinggir jalan dengan kuah berwarna merah karena saus sambal yang berlebihan. Nikmat memang, tapi janinnya? Sedangkan bagi anak-anak, kondisi tubuhnya akan sangat rentan jika mengkonsumsi makanan yang tidak higienis. Diantara banyak hal tersebut, minimal kita perhatikan hal-hal dibawah ini:
  1. Meskipun makan di ruang terbuka, pastikan etalase makanannya tertutup, entah itu menggunakan etalase kaca, plastik ataupun kain. Pernah lihat penjual gorengan keliling yang gorengannya dibiarkan terbuka? Entah debu jalan mana saja yang sudah menempel disana.
  2. Perhatikan bahan makanan yang tampak. Misalnya, kalau warna saus sambal meragukan, jangan dikonsumsi. Begitu pula jika es teh menggunakan es batu bentuk balok besar, berhati-hatilah. karena itu seharusnya untuk mendinginkan ikan, bukan untuk dikonsumsi.
  3. Tidak dekat dengan bak sampah umum. Meskipun secara rutin dibersihkan oleh dinas kebersihan, tapi sesuatu bisa saja terbang dari sana ke tempat kita makan tanpa capek, kan deket. Heheee....
  4. Perhatikan peralatan cuci piring dan gelasnya. Cukup airkah atau cuma seember untuk semua urusan? Jika tak yakin akan kebersihan cuci-cucinya tapi pengiiin banget makan dari sana, minta dibungkusin aja.
  5. Perhatikan juga kebersihan crew. Mentang-mentang pinggir jalan bukan berarti mereka boleh seenaknya saja bersantai, merokok, sambil main bola mungkin kalau senggang. Heheee.... Lalu tidak cuci tangan lagi ketika mau melayani. Beberapa bakul lotek tetap jaga kebersihan kok, lengkap dengan celemeknya.
  6. Tidak buang sampah di selokan. Banyak penjual makanan pinggir jalan yang membuang sisa makanan ke selokan. Yang seperti ini jangan dijadikan langganan, nggak peduli lingkungan begitu.
  7. Pilih posisi makan yang tidak menghadap jalan langsung, usahakan membelakangi. Debu jalan dari ban dan asap kendaraan bisa menclok di piring. Kalau makan sudah selesai, bolehlah membalikkan badan untuk nongki sambil melihat yang lewat.
Nah, sebentar lagi kan pada mudik ya. Jangan lupa kalau bernostalgia ke tempat-tempat jajan jaman dulu hal-hal tersebut diperhatikan agar liburan tidak terganggu dengan berbagai penyakit akibat makanan dan lokasi yang tidak higienis. Yuk kita ngebakso! :D

19 comments:

  1. Biasanya yang jadi masalah itu poin 5. Tangan yang ngelayanin cuek aja ngurus-ngurus uang terus balik lagi ke makanan :D

    ReplyDelete
  2. wah semua aturan tersebut bener semua. tak jarang makanan pinggir jalan yang enak, tapi sayangnya kurang memperhatikan kebersihan. makanan dipajang gitu aja. kan jadi kena debu, asap kendaraan, bahkan dirubung laler..

    ReplyDelete
  3. banyak disini mbak lusi, panjual makanan cemilan berbuka di sepanjang jalan dengan makanan yg dibiarkan terbuka tapi rame aja yg beli. mungkin dah kebal perut kita-kita pembeli ini :)

    ReplyDelete
  4. Wah iya bener, makan pinggir jalan mesti hati2 dengan kebersihannya ya. Banyak lho yang rasanya enak, tapi ya itu kadang kebersihannya kurang. Buat cuci piringnya, kadang cuma 2 ember, satu ember buat yang habis disabun, satunya buat bilas, habis itu dilap langsung pake serbet. Duh, jadi hilang nafsu makan, mending dibungkus aja kalau beneran pingin. Solusi lain bawa piring dan sendok sendiri dari rumah, tapi kok kesannya seperti gimana gitu yaa haha :D

    ReplyDelete
  5. Akuu suka banget nongkrong di pinggir jalan sambil makan wekekek
    yang pertama aku lihat cucian piringnya sih, klo ngga bersih takut sakit perutt

    ReplyDelete
  6. busyet mbak...esnya ituloh..udah siang2 gini ngelihatnya..hahaha

    ReplyDelete
  7. Yuuk Mak, kita nge bakso xixixi... makanan pinggir jalan, memang paling seru deh. Tapi saya lumayan milih kok mak, krn byk jg makanan pinggir jalan yg tetep bersih. Kalo keliatannya meragukan, meski makanannya mengundang...saya nggak deh ^_^

    ReplyDelete
  8. Boleh banget nih tips nya, Mbak...
    Tapi...es nya itu loh Mbak, ngiler abis saya nih.

    Salam,

    ReplyDelete
  9. Untung makan nya di pinggir jalan yaaa kak, kalo di tengahjalan pasti kelindes mobil hahaha #kabur

    ReplyDelete
  10. Ngga tau kenapa, makan di pinggir jalan itu lebih nikmat dari pada di restoran,,, Bukan harganya saja yang miring, Tapi rasa dan kualitas makananya pun tidak diragukan lagi, Tapi yang paling saya kesel kalau makan dipinggir jalan, Banyak pengamen nya. belum juga menu dianter, udah banyak pengamen yang hilir mudik kesana kemari.

    ReplyDelete
  11. makan pinggir jalan tuh paling nikmat
    apalagi kaya di bandung ato yogya wisata kuliner kaki lima menjamur

    ini pernah kita bahas ya mak, waktu kita cari makan di Yogya hahhaa
    yang penting tempatnya tampak bersiiiih

    ReplyDelete
  12. Bener banget, biarpun makan kelas pinggir jalan, tetap harus memperhatikan kesehatan, ya, Bund.

    ReplyDelete
  13. Naaah ini memang masalah yang paling sering kita hadapi kalau jajan di jalan... Higienisnya tidak terjaga ya mak, waaupun ada juga yang oke. Makanya sering dibilang amigos hehehe.. Tapi frankly, memang banyaaak yang enak, seperti di rawamangun, delet rumahku :)

    ReplyDelete
  14. iya mbaa...apalagi gorengan, minyaknya ituu hitam-hitam hihihi...apa itu ang bikin rasanya syedap ya? *pengsan :)

    ReplyDelete
  15. Nah itu, kudu bener-bener dijaga kebersihannya... banyak yang suka buang2 sampah disekeliling...padahal kan itu jorok.... tapi...masih banyak yang beli aja .______________.

    ReplyDelete
  16. Wah nikmat kayaknya mbak? salam kenal

    ReplyDelete
  17. saya paling doyan jajan di kedai kedai pinggir jalan, tapi skrng saya kapok, baru saja keluar rumah sakit karena harus kena kuman parathypus, jadi kata dokter perut saya penuh kuman itu jadinya mencret2. skrng mah ati atiiii banget kalo mau makan diluar, ngempet jajan juga sih mbak

    ReplyDelete
  18. Aku seringnya sih minta bungkusin trus makan di rumah, Mbak.. Hihihi.. :P Agak parno makan pakek piring sendok si abang jualannya :D

    ReplyDelete
  19. paling nggak nguati itu yang deket got sama tempat sampah,mending cari warung lain...

    ReplyDelete

Dear friends, thank you for your comments. They will be appeared soon after approval.